tips hidup sendiri jauh dari habitat

Apakah sekarang sampeyan sedang hidup sendiri jauh dari rumah “habitat” sampeyan…?? — Jika “Ya”…, pernahkah sampeyan merasa “tertekan” dgn kondisi tersebut…??

Hidup sendiri jauh dari “tempat biasa kita hidup” (habitat)….bagi sebagian orang (mungkin) berarti sebuah kebebasan sehingga sangat mengasyikan dan bahkan (mungkin) sebuah kondisi yg harus diperjuangkan. Kenapa aku mengatakan “mungkin”….??? — Jahh…karena bagi sebagian orang yg lain, hidup sendiri jauh dari habitat(nya) sangat tidak enak dan bahkan bisa bikin hidup jadi gak hidup.

Gak usah mempermasalahkan “enak” ato “gak enak” dan gak perlu sampeyan menggolongkan diri sampeyan termasuk orang yg “bisa” menikmati ato “gak bisa” menikmati hidup sendiri jauh dari habitat sampeyan, yang perlu sampeyan-sampeyan sikapi adalah…. gimana seandainya (suatu saat) sampeyan-sampeyan menghadapi kondisi hidup sendiri jauh dari habitat sampeyan agar meskipun sampeyan jauh dari keluarga, teman sepermainan, janda kekasih tercinta ato orang2 terdekat lainnya…., sampeyan tetap bisa melanjutkan (sisa) hidup sampeyan dengan sukses, gak tertekan dan “tanpa kasus/skandal”.

Nah…, ini ada beberapa tips untuk menyikapi seandainya sampeyan hidup sendiri jauh dari habitat sampeyan dariku yg pengin kubagi ke sampeyan-sampeyan, tapi sampeyan gak harus “menggugu dan meniru” tips ngarang-ngarang ini lho… karna aku bukanlah seorang guru yg harus “digugu lan ditiru”, (sekali lagi) aku cuman seorang “Serdadu yg suka Nge-blog”. Dan beginilah bunyi tips-nya…..(*ceklek……klek*) :

1. Focus-lah pada tujuan
Coba sampeyan tanyakan ke diri sampeyan sendiri…..mengapa sampeyan harus hidup sendiri jauh dari habitat sampeyan..?? Kalo sebabnya karena sampeyan (sedang) menuntut ilmu (kuliah/sekolah) maka sampeyan harus senantiasa focus dengan tujuan sampeyan yg “menuntut ilmu” itu. Jika karna kerjaan ato karna cari nafkah untuk keluarga maka sampeyan juga harus focus dgn kerjaan supaya dapur sampeyan dan keluarga sampeyan yg sampeyan tinggalkan tetap ngebul. Jangan pernah sampeyan melupakan ato masa bodoh dgn “tujuan” karena klo itu sampeyan lakukan maka hidup sampeyan di masa mendatang kagak bakalan “asyik” dan yg jelas hidup sendiri sampeyan yg jauh dari habitat sampeyan menjadi sia-sia dan bisa mendekatkan diri sampeyan ke jurang keputusasaan.

2. Intropeksi diri
Kenalilah “kemampuan” dan “diri” sampeyan lebih mendalam baik yg berkaitan dgn kondisi financial, asset ato apapun harta yg sampeyan miliki dan yg sampeyan gunakan untuk membiayai/ menopang kehidupan sampeyan di perantauan, sampai dengan sifat-sifat ato kebiasaan sampeyan. Dengan begitu… sampeyan akan lebih hati-hati, waspada dan lebih perhitungan khususnya dalam mengelola/ menggunakan “kekayaan” maupun sumber-sumber pendapatan sehingga sampeyan gak sampe kehabisan “bensin” ditengah jalan. Dan dgn mengetahui sifat-sifat/kebiasaan maka sampeyan akan lebih “enjoy” dan tidak “was-was” dalam menjalani “kesendirian” sampeyan di perantauan.

3. Kenali lingkungan
Mengenali lingkungan (habitat) tempat sampeyan hidup harus sampeyan lakukan agar sampeyan dapat mengantisipasi masalah-masalah yg mungkin terjadi dan sekaligus dapat mengambil manfaat dari lingkungan tempat sampeyan tinggal. Misalnya, sampeyan harus tau dimana aja daerah rawan di sekitar tempat tinggal sampeyan dan tempat-tempat mana aja yg bisa sampeyan jadikan “tempat rekreasi” yg aman.

4. Membuka diri
Janganlah sampeyan menjadi orang “aneh”. Bergaulah dan carilah teman sebanyak-banyaknya. Tapi yg perlu sampeyan ingat bahwa membuka diri bukanya sampeyan terus “buka-bukaan” sebebas-bebasnya, tetaplah selektif. Pilih-lah orang-orang yg mengajak kearah kebaikan, agar kedepannya gak menimbulkan masalah.

5. Jaga Semangat
Jagalah terus semangat sampeyan, jangan mudah putus asa. Semangatilah diri sampeyan sendiri jangan mengandalkan orang lain untuk menumbuhkan ato menjaga semangat sampeyan. Menjalani hidup sendiri dengan semangat 45 akan membuat hidup sampeyan lebih bergairah dan itu cukup mampu menghilangkan “ketertekanan”. (silakan baca juga tips mengawali hari dgn penuh semangat).

6. Jangan tergantung sama orang lain
Tumbuhkan rasa percaya diri sampeyan, yakinkan bahwa sampeyan mampu melewati segala macam masalah dgn mengutamakan kemampuan diri sendiri. Ketergantungan sama orang lain akan membuat hidup sampeyan di pengasingan perantauan menjadi “ndak-nduk” alias gak enak dan sudah pasti “ketertekanan syndrome” akan tumbuh dengan subur tanpa pernah sampeyan sadari.

7. Sempatkan Olah Raga dan Rekreasi
Ingat semboyan Mensana en corporisano? Yah…didalam tubuh yg sehat terdapat jiwa yg kuat. Kesehatan jasmani dan rohani akan sangat membantu sampeyan dalam mengatasi segala permasalahan yg mungkin akan timbul. Dan kesehatan jasmani dan rohani akan sampeyan dapat jika sampeyan menyempatkan waktu untuk berolahraga dan rekreasi.

8. Banyaklah beraktivitas
Hidup sendiri biasanya akan membuat sampeyan kelebihan waktu luang. Agar gak mati gaya, hilang rasa sehingga tumbuh kebosanan maka lakukan aktivitas yg berguna dan menyenangkan. Tapi yg perlu sampeyan ingat…jangan sampe sampeyan lupa waktu dan alpa menjaga kesehatan.

9. Kontak keluarga.
Menghubungi keluarga adalah sarana ampuh untuk mengobati rasa kangen dan mampu membunuh kejenuhan dan membebaskan sampeyan dari ketertekanan.

10. Pulang Kampung
Kalo sampeyan sudah gak tahan dengan kesendirian sampeyan dan rasa “ketertekanan” semakin hari semakin membuat hidup sampeyan jadi gak “asyik” maka kembalihlah ke habitat sampeyan….pulang kampung-lah.

Demikian beberapa Tips yg bisa sampeyan jadikan “inspirasi” jika suatu saat sampeyan hidup sendiri jauh dari habitat sampeyan. Semoga bermangpangat.

Iklan

13 Tanggapan

  1. HE..HE…CUKUP SUDAH 5 TH DI “CHILLI ISLAND”. 3 TIPS LG BUAT NGILANGIN RASA KANGEN MA KAMPUNG HALAMAN SPTI YG SY LAKUKAN DULU YAITU 1. MENCARI TEMAN YG BERASAL DR 1 KAMPUNG, 2. MELAKUKAN AKTIVITAS/HOBBY YANG UDAH JARANG DILAKUKAN, DAN YG TERAKHIR NONGKRONG DI JALAN NAEK MTR DGRIN WALKMAN NYARI2 MOBIL/MOTOR YANG BER PLAT DAERAH KITA…………….

  2. @ kemoekoez :
    …Boleh juga itu Bossss.
    (*bayangin kemoekoez pake motor yg warnanya ijo pupus dgn helm warna kuning….*)

  3. mirip ma renegade khan? cuma beda warna aja kok..

  4. @ kemoekoez :
    tepatnya mirip “keregade”…(*he..he..he…*)

  5. hehehe… nice tips pak serdadu.. (*beli bensin trus siap-siap pulang kampung*)

  6. @ kumandigital :
    johh…hati2 dijalan dan salam buat pak lurah sampeyan….

  7. nice tips….coz aku juga hidup jauh dari kampung halaman nich…aku merasa happy meskipun harus jauh dari habitat.

  8. Tips Yang “oke”
    awal-awal ga krasan sih pa..yang namanya jauh dari habitat asal..butuh banyak penyesuaian..
    tapi setelah dijalanin dan coba bertahan..
    ternyata jadi terbiasa,,dan nyaman juga..
    :D:D
    top..top..

  9. @ mia :
    Inihh saya sdg njalani nayng point 10…. pulang kampung.
    Manusia emang paling bisa menyesuaikan diri…. apalagee klo pake dipaksa :mrgreen:

  10. WWokkee nihh tips nya..
    pas pertama doank blom adaptasi di habitat kerasa ga betah…tp klo udh terbiasa ….terasa jdi keluarga baru.

    • ia ci…aku sekarang lagi merasakan betapa sedihnya di perantauan..Apalagi baru seperti aku… pengennya Pulang aja,,, Tapi akan aku coba dech tipsnya… Keren bgt dech pokoke…..

  11. kalau tidak tinggal jauh dari keluarga tapi tetap merasa sendiri gimana?

    Kaya semua harus dilakukan sendiri, nanggung kehidupan org lain tapi tetaptidak ada komunikasi balik yang baik

  12. wadooh ane orang jakarta nih.perasaan kemarin saya masih ngobrol sama istri dan anak di jakarta.SEKARANG!!!hu hu hu ane ada di riauuu sumatra,mana di utan lagi…istriku di mana,anaku di mana..sepi amat ni kampung.kebanyakan orang sumatra ke jakarta,ini malah ke bolak eh kebalik.hiks hiks hiks.tunggu aku ya sayang,ini baru 3 hari,setahun lagi abang pulang.ho..ho..whaa..whaa..hu..hu…hu..se se ta ooon.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: