Tips menghadapi problem “Long Distance” dlm Bercinta…

Menjaga agar cinta tetap putih suci mekar mewangi sepanjang hari bukanlah perkara mudah… apalage ketika terkena badai nyang namanya “Long Island Distance”. Mungkin sodara-sodara pernah mengalaminya… atau bahkan mungkin saat ini emang lagee berjuang mati-matian melawan ganasnya badai nyang namanya “Long Distance” seperti nyang sekarang ini sedang saya alami.

Well… kale ini saya sedang berbaik hati mo nge-share cara saya dalam menjaga agar cinta tetap putih suci mekar mewangi sepanjang hari mengatasi problema “Long Distance” dalam bercinta…

Sebelumnya saya mohon maaf… kalo tips ini saya sampaikan secara agama saya dalam bentuk cerita cengengesan berdasarkan pengalaman nyang saya alami. Bagi sodara-sodara yang tidak seagama beda pengalaman bercinta -nya dengan saya… harap menyesuaikan maklum. Beda guru, beda ilmu… ndak ada gunanya mengganggu…

Lhahh …… hare gene kok ngomongin soal cinta putih suci mekar mewangi sepanjang hari..??? Apa ndak kontra produktip salah tuuhhhh…???

Mungkin ajahh postingan saya ini ndak penting babar-blas salah…. tapi nyang namanya nge-share kan bisa tentang apa ajahh toohhh..???

Jadi sebelumnya begeneh sodara-sodara ….

Pertama, nyang harus dipahami… bahwa selama nyawa maseh bersarang di-raga-nya, maka nyang namanya masalah pasti akan selalu hadir. Kalo ndak mo punya masalah… silakan lepaskan nyawa dari raganya.

Kedua, nyang mesti diketahui… bahwa cinta itu ndak melulu hanya bicara soal hati… tapi nalar juwega ndak boleh dilupakan.

Ketiga, nyang perlu dimengerti … bahwa menjaga “keutuhan cinta” itu emang sulit, karena ndak hanya sekedar melibatkan 2 belah pihak aja… kadang “keluarga besar” dan lingkungan sekitar sering ikutan ngrecokin juwega. Tapi…. “sulit” itu bukan berarti tidak mungkin.

Keempat nyang harus disadari… bahwa syaiton ni roojiiiimmmi Hendrix itu ada dimana-mana… sehingga godaan itu juwega ada dimana-mana karena syaiton itu emang sukanya menggoda. Kalo ndak nggoda… mungkin dia lage males ajahh itu namanya bukan syaiton.

Kelima, nyang harus dimaklumi …. bahwa “Long Distance” itu bukan Long Island artinya “jarak jauh”.

Haa… njut gemana cara ngatasinya…??

Memahami, mengetahui, mengerti, menyadari dan memaklumi kondisi di atas…. berdasarkan pemikiran saya terkait dgn besarnya “potensi godaan” manakala saya lagee dihajar syndrome “Long Distance” nyang sangat membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa keluarga saya… setidaknya ada 3 point penting nyang mesti harus saya jaga sekuat tenaga. Untungnya… sedari awal saya sudah menjalankan [tip nyang ini]… jadi ndak begetoo sulit-lah. Wahh kalo ndak…. bisa jadi pion point nyang harus saya jaga dgn sekuat tenaga… akan lebih banyak lagee.

Adapun ketiga point itu adalah…

> Niat

> Komitmen

> Tanggung Jawab

Percaya ndak percaya… percaya aja yakk ketika ketiga point itu dapat kepegang semuwa… maka “Long Distance” ndak akan jadi masalah…. karena “rasa percaya” (baca:kesetiaan) akan tumbuh dgn sendirinya.

Kenapa saya mengatakan demikian…??

(*saya sendiri juwega ndak tau kenapa saya ngatakan demikian. Namun yg jelas… daripada ndak ada yg dikatakan… lebih baik saya katakan demikian ajahh…*)

Sebagai ilustrasi….

Track record saya dalam berhubungan badan perasaan dgn seorang cewek adalah… Sekali kalah KO, Sekali Menang dan sekali NO CONTEST.

Pada waktu pertama kale saya pacaran saya hanya punya tanggung jawab. Artinya… saya ngomong terus terang ama ortu cewek saya bahwa saya pacaran dgn anaknya sehingga saya ndak monyet2an kucing-kucingan. Tapi… karena niat saya pada waktu itu ndak jelas dan belum dong sama sekali dgn nyang namanya komitmen…. Lhaa wong mangsih SMP gemana mo dong nyang begetoo-an akibatnya putus di tengah jalan dah….

Setelah merasakan ditolak cewek waktu SMA (no contest)… saya pacaran untuk kedua kalenya, dgn cewek nyang sekarang jade istri saya. Pada saat saya ambil keputusan buwat macarin ituh cewek (istri saya-red)… saya emang sudah nerapkan tips saya nyang [ ini ]… jadi sedari awal “niat” saya emang nyari cewek buwat saya jadikeun istri bukan untuk main-main, terus saya pun punya komitmen nyang jelas bahwa apapun nyang terjadi… cewek itu harus jadi istri saya dan saya juga punya tanggung jawab atas hubungan sex nyang saya jalani. Mangkanya… saya bisa bertahan lama pacarannya dan berakhir dgn happy.

(*7 tahun saya berhasil menjaga kesetiaan… yaitu dari 26 November ’93 – 7 Juli 2000, sehari kemudian (8 juli) kami menikah dan tgl 21 April 2001 anak saya lahir. >>> ndak usah dihitung… dari juli-april itu 10 bulan, jadi sangat normal…*)

Lhahh… kok jadi buka-bukan genehh yakk…??

Begene ajahh dah sodara-sodara… semoga ini ada manpangatnya.

****

PS.

Untuk lebih mempermudah… silakan sodara-sodara jawab beberapa pertanyaan saya di bawah ini dengan jujur. Dan supaya ada hasilnya bisa lebih nendang… sebaiknya jawablah bersama-sama dgn pasangan sampiyan masing-masing… sehari tiga kali satu sendok makan

1. Apa niat sodara2 sedari awal, waktu mo membina hubungan dgn pasangan sampiyan..??

2. Apakah sodara2 punya komitmen dgn pasangan sampiyan sewaktu mengikrarkan buwat berhubungan sebagai satu pasangan…??

3. Punya tanggung jawabkah sodara-sodara dengan kelangsungan keutuhan hubungan badan nyang sampiyan jalin..???

4. Sudahkah sampiyan menjalankan tips saya nyang [ ini ]…???

Jika semuanya bisa sampiyan jawab dgn benar dan di-amin-ni oleh pasangan sodara… maka sesungguhnya sampiyan tlah menghambat bahkan menangkal serangan syndrome nyang namanya long distance.

*****

Update

Tips-tips lain di blog ini :

1. Tips Mencari Jodoh Idaman

2. Tips Mengawali Hari dengan Penuh Semangat

3. Tips Hidup Sendiri Jauh dari Habitat

4. Tips Menyelesaikan Masalah Yang Berjibun

Iklan

32 Tanggapan

  1. arti PS di bawahnya kata “Lhahh… kok jadi buka-bukan genehh yakk…??
    Begene ajahh dah sodara-sodara… semoga ini ada manpangatnya”,, itu apa,.?? 😀 ,, tolong jelasin 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: