Maaf… Saya Rehat (sejenak)

Ternyata awan gelap belum juga beranjak… dan kembali bendera harus diturunkan setengah tiang. Ketika 7 hari belum lewat… kembali TNI Angkatan Udara kehilangan personel terbaiknya. Sedih rasanya harus bikin postingan bernada duka lagee.

Ketika mendengar… berita bahwa pesawat C-212/A-2106 lost contact… saya terhenyak. Saya coba pencet nomor Mas Ardji nyang masih tersimpan di phonebook saya. Tapi ndak nyambung2… Saya pun berdoa mudah2an ndak terjadi apa2. Disaat media massa memberitakan jatuhnya pesawat cassa milik Angkatan Udara… dan belum mendapatkan kejelasan… saat itu…saya berharap semoga masih ada keajaiban…

Ada sebuah kenangan nyang susah saya lupakan ketika saya mendengar nama beliau disebut. Meski saya belum pernah dinas dalam satu Lanud… tapi ketika saya jadi Kadisops Lanud Rembiga (Lombok) dulu… saya cukup sering bertemu dan telpon-telponan dgn beliau. Jahh… apa hendak dikata… akhirnya Tuhan telah berkehendak… maka sapapun ndak bisa menolak Kuasa-Nya. Saya-pun berduka dan kata selamat jalan pun kembali harus terucap. Untaian doa saya panjatkan kehadirat Yang Mahakuasa….

Tuhan… terimalah arwahnya.. ampuni segala dosa-dosanya… tempatkan seluruh korban kecelakaan pesawat C-212/A-2106 TNI Angkatan Udara di tempat yang paling mulia di sisi-Mu. Berikan ketabahan dan ke-ikhlas-an bagi seluruh anggota keluarga… sanak-sodara… sahabat-kerabat… yang ditinggalkan. Amiinnn…

******

Yupp… Ketika hati dihajar maka semuanya menjadi ndak wajar. Meski masih bisah berdiri tegak dan tampak sehat.. tapi sesungguhnya seluruh indra nyang lainnya nyang ada di badan… terkapar… mengelepar tak berdaya. Lidah kelu susah berkata… mata kabur sukar memandang… kulit tebal ndak dapat merasa… hidung menjadi sulit membedakan. Kemudian… berlahan… benak pun terkoyak sehingga nalar menjadi ndak bisa bekerja dgn semestinya…

Maaf… jika beberapa hari ini saya agak sedikit sensitip. Begitu banyak kejadian nyang telah memporak-porandakan perasaan…. Saya sedang bingung sodara-sodara. Sense of nge-blog saya terganggu. Agaknya saya meski rehat beberapa saat… sampai semuanya kembali normal seperti sedia kala.

“Maaf kan Papi yaa Rel… papi belum bisa bikin postingan khusus atas keberhasilanmu naik kelas… Papi mo rehat beberapa saat dulu… benak Papi lagee kacau nehhh. Doa’in Papi biar cepat baikan yaakk….”

Sabtu, 28 Juni 2008 Pkl. 18.46 Wita

Iklan

12 Tanggapan

  1. ikut berduka cita, bung serdadu, semoga mendapatkan jalan lapang dan kedamaian menuju ke haribaan-Nya, siampuni segala dosanya, dan diterima semua amal baiknya. keluarga yang ditinggalkan semoga diberikan kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi musibah ini. btw, ttg. ngeblog, kan bisa dilakukan kapan saja. bung serdadu perlu fokus pada tugas yang lebih utama. salam hangat.

  2. amin untuk doa-doanya, bang

  3. amin. semoga yang meninggal dunia dapat perlakuan terbaik di sisiNya.

    Selamat berehat bung. Saya harap lekas pulih.

  4. ikut beduka cita bang

  5. saya turut berduka cita pak…… ketika mendengar kabar tentang cassa 212 ini saya juga jadi teringat dengan bapak. semoga kejadian seperti ini tidak terjadi lagi.

  6. TurUt beRduKa CiTa Pak..
    MohOn berLapang Dada,,
    & semOga CepeT pAdA kedaaN yanG nOrmal keMbali..
    dan Ini keJadiaN teRakhir di DuNia PeNeRbanGan TNI…
    AMieeennN!!

  7. Turut berdukacita tor, adalah suatu kebanggaan tersendiri bagi seorang prajurit jika gugur disaat melaksanakan tugas.
    Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan selalu.. Amin

  8. @ sawali :
    Tengkiu Pak…
    Btw… ini bukan perkara pekerjaan… mungkin sama seperti nJenengan Pak… nyang disela-sela tugas ngajar bisa ngeblog. Saya juwega demikian. Masalahnya…. lagee ada something nyang ngeganggu hati saya. Jahh… daripada misuh2 ndak karuan… mendingan off sejenak ajahh.

    @ doni, yoyon, bebi, itikkecil, mia, gunawanwe :
    Tengkiu…, semoga Tuhan juga memberikan pahala kepada sodara-sodara atas doa dan ucapan belasungkawa nyang sudah sodara2 panjatkan kehadirat-Nya buat almarmum/almarhumah.

  9. saya turut berduka cita om..

  10. spechless…..

    Turut berduka cita, …..

  11. @ ulan & B’ rere :
    Makasehh….

  12. @serdadu95
    Maap telat responnya, saya juga ikut berduka cita dng musibah ini…..semoga tdk terjadi lagi, saya pernah ikut pswt ini juga dari ABD ke BPN wkt jamannya pak ismet & pak elianto kebetulan ada pemotretan di seputar kaltim, dan hari senin (tiga hari sebelum jatuh) Mbak ipar saya ikut dng pswt ini dari ABD ke halim, jadinya terasa bgt sedihnya……..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: