Berbagi Suka… (part 2)

Sebage Ortu… melihat si “buah hati” bisa tumbuh kembang dgn ceria adalah sebuah karunia nyang tak terhingga dari Yang Mahakuasa. Men-ceria-kan anak dgn menaburi bunga-bunga kasih sayang di perjalanan panjang hidupnya selalu menjadi niatan dari project mahakarya nyang gampang-gampang-susah. Biasanya… ketika kita jadi Ortu… kita ingin mempunyai style sendiri dalam membesarkan anak. Dan biasanya juwega… apa nyang duwelu pernah kita terima dari ortu kita serta kekuwatiran-kekuwatiran kita melihat perkembangan kondisi lingkungan disekitar kita plus prediksi-prediksi di masa mendatang menurut kacamata kita…. teramat sangat mempengaruhi dari style ke-Ortu-an nyang akan kita pilih. Tapihh percayalahh… basic dari semua style ke-ortu-an kita dalam membesarkan anak adalah…. kasih-sayang.

Saya ndak habis pikir jika ada ortu nyang tega menyakiti, menyengsarakan sampe-sampe ngebunuh hasil buah kasih mereka sendiri. Dengan alasan apapun… menyia-nyiakan anak adalah sebuah kebodohan nyang sebodoh-bodohnya dan merupakan tindakan biadap dari makhluk nyang dibekali otak plus perasaan oleh Sang Mahapencipta.

Mungkin ada sebagian manusia nyang menyalahkan Penciptanya dgn mempertanyakan kenapa dia diberi keturunan nyang diberikan banyak kekurangan. Tapi kalo mau berpikir agak panjang dikit… tentunya ada something dibalik “cobaan” nyang diberikan-Nya. Selalu ada hikmah nyang bisa diambil…. sekali lagi kalo mau berpikir agak lebih panjang sedikit.

Farrel-ku terlahir dgn label anak hiperaktif… ndak bisa diam alias umek terus. Apakah inihh ada kaitannya dgn wetonnya Sabtu-Pahing nyang kata orang Jawa paling tinggi (18)… saya ndak tahu. Tapihh nyang jelas… energy dia sangat berlebih. Pada usia 3 tahun… Farrel mengalami kejang nyang sangat ekstrim. Saat itu… hati saya benar-benar mo habis… melihat dia tergolek lemas dipelukan saya dgn nafas nyang tinggal satu-satu ketika saya bawa ke rumah sakit. Lucunya… setelah nyampe di UGD kemudian diinjeksi… beberapa jam berikutnya dgn infuse nyang masih tertancap di tangannya nyang mungil… dia minta jalan-jalan turun dari lantai empat (RS Haji-Jaktim) ke lantai satu… dan malamnya dah ngajak main bola di kamar rawat inap. Jahh… sejak saat itu dia harus minum obat nyang sangat muahal harganya dan tentunya rasanya sangat pahit bagi anak seusia dia.

Bulan-bulan pertama terasa sangat berat. Antara tega-ndak tega… sehari dua kale saya harus bergulat plus memaksa dia supaya mo minum obat. Saya stress liat dia tereak-tereak kepahitan ketika mo minum obat. Dua tahun… obat itu harus diminumnya. Sehari dua kali.

Singkat cerita… waktu di Lombok, Farrel berhasil melewati dua-tahun-nya berpahit-pahit ria dgn obat nyang berjuwedul “Depakot dan Ritalin”… kami memutuskan untuk menghentikannya setelah melihat kondisinya nyang kelihatannya ndak ada masalah. Bodohnya…. keputusan itu saya ambil tanpa kosultasi dgn dokter terlebih dahulu.

Akibatnya… dlm tiga bulan setelah obat-obatan itu saya hentikan dgn semena-mena… Farrel mengalami “blank” alias kejang ringan sebanyak 4 kali. Sense of ke-ortu-an saya mengatakan bahwa ada something nyang ndak benar. Akhirnya saya putuskan untuk kosul ke dokter ahli saraf… dan dari hasil “EEG”… Farrel harus “HER” minum obat-obat itu selama 2 tahun lagi tanpa putus.

Alhamdulillah-nya… beberapa bulan nyang lalu… dia bisa minum obat nyang sudah di-kapsul-in dan kemaren dari hasil pemeriksaan… ada perkembangan nyang menggembirakan sehingga bu dokter mengijinkan kalo salah satu obatnya (Ritalin) ndak usah diminumkan lagee…. Thank’s God.

Obat itu bagi saya nyang seorang serdadu emang terasa muahal… tapihh buwat si buah hati biar bisa tersenyum sepanjang waktu… apapun akan saya lakukan. Yup… kebahagiaan ini seakan melengkapi dua kebahagian saya sebelumnya. Mohon doa-nya ajahh semoga Farrel-ku bisa salalu tersenyum.

Semoga kebahagiaan nyang sedang saya rasakan juwega berimbas kepada sodara-sodara dan saya hanya mengingatkan bahwa segala macam cobaan nyang diberikan-Nya… selalu dan pasti ada hikmah nyang bisa kita ambil. Yup…. sekali lagi kalo kita mau berpikir agak lebih panjang sedikit. ***Selesai***

Iklan

11 Tanggapan

  1. saya turut prihatin mendengarnya pak. syukurlah keadaan Farrel sudah membaik sekarang…. semoga Farrel selalu sehat nantinya

  2. @ itikkecil :
    Tengkiu lagee Jeng… moga2 ajahh demikian. Sebaliknya… smoga njenengan juwega selalu sehat n sukses.

  3. BiasANya ObaT yg dikasih DoKter deNgan haRga yanG mahal gt Pa,,buKan Obat yanG biasa,,mungkin skRg beLum TeRliHat BanYak KhasIatnYA,,taPi liat setelah FArel berUmur leBih Dari 10 taHun,,PeRkeMbaNgannYa terutama Fisik aKan membUaT kaGet,,:P:P!!(hehehe,,pengalaman Pribadi:D)
    @farell
    lain kali,Biar Makan Obatnya ga Krasa Pahit,,makannya sama Pisang,,jadi kRasa ManisnyA..:P:Phehehehe..(joke)
    cepet seMbuh Ya De….;)seNyumNya manis banGEt,,:D
    @pak seRdadU
    cObaan Yng datang MelalUi anak tak lain dan tak Bukan adalah Untuk MeNaikan harkat,derajat,dan Martabat orang tua di sisi Allah SWT kelak..(amienn)
    jadi,,yang sabar aza pa..

  4. Bener, hiperaktip ???
    Bukan Autis, boss….???

    🙄

  5. @ Mia :
    Tengkiu atas doa-nya… n sebaliknya smoga mia slalu diberi kesuksesan dlm segalanya oleh-Nya.

    @ mbelGedez :
    Bukan autis Kang… coz Farrel sangat crewet, interaksinya bagus, responnya juwega okeh… n dokter-pun ngatakan anak saya itu aktip buanget.

    Mungkin karena kejang nyang dialami duwelu sangat extrime.. so dokter bilang harus dijaga agar jgn sampe kejang lagee. Obat2an itu… katanya untuk ngejaga agar saraf otaknya kuwat n dianya bisah lebih tenang.

    Sejawuh ini okeh-okeh ajahh…, itu salah satu alasan saya… kenapa keluarga ndak saya bawa ke Mks. Dasini (perbedaan) cuacanya sangat ekstrime Kang…

  6. sehat memang mahal bang.. bersyukur lah atas apa yg telah DIA berikan kepada kita

  7. ikut senang farrel dah mulai sembuh.
    semoga bisa sembuh total. amin.

    btw, biaya pengobatan tidak ditanggung kantor ya?

  8. salam kenal mas
    semoga farel baik2 aja 😀
    suri tauladan orang tua

  9. @ bebi :
    Yup… memang demikian… kesehatan ituhh mahal harganya. Tengkiu atas atensinya.

    @ yoyon :
    Tengkiu…mudah2an demkian n semoga nJenengan juwega selalu diberi kesuksesan.

    Btw… soal pengobatan ditanggung kantor apa ndak… sebenarnya ada nyang namanya bantuan ato istilahnya “restitusi”… cuman krna dana kesehatan di tiap-tiap satker /lanud itu besarnya ndak seberapa… saya putuskan untuk tidak mengajukan. Inihh bukannya saya sok-sok-an but… saya pikir ada nyang lebih membutuhkan… yaitu para anggota nyang tidak nasibnya seberuntung saya nyang tentunya jawuh lebih membutuhkan. Meski mahal…. tapihh saya masih bisahh mengusahakan beli dgn gaji nyang saya terima. Jahh…. hikmahnya saya jadi bisahh lebih berhemat dan menggunakan uang gaji saya untuk hal-hal nyang memang prioritas. Dan satu lagee…. saya jadi ndak aneh-aneh :mrgreen:

    @ gelandangan :
    Terimakasehh Daeng… n salam kenal kembali.
    Tengkiu yakk… tlah berkenan mampir.

  10. anak adalah mutiara, bung serdadu. di dalam jiwa dan raganya ada aliran darah kita. sungguh sangat tidak manusiawi kalau sampai menyia-nyiakan merka *haks kok jadi berkhotbah nih* wah, ternyata si farrel tergolong anak hiperaktf, bahkan prnah mengalami masa2 yang bikin jantung deg2an. harga obat yang mahal tak sebanding dengan nilai farel, bung. dialah kelak yang akan meneruskan sejarah kehirpan dan silsilah keluarga bu serdadu. salam buat farrel, cubitkan dagunya yang menggemaskan itu.

  11. @ sawali :
    Benar Pak… buat anak apa-pun akan saya lakukan.
    Okehh… entar klo pas pulang ke Yk saya cubitkan dagunya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: