Berbagi Kisah

Pada suatu masa… saya pernah keranjingan dgn nyang namanya permainan catur. Saking sukanya dgn permainan ini… sampai-sampai saya betah nongkrong berlama-lama di alun-alun cuman untuk manthengin balok-balok kayu nyang disusun diatas papan segiempat berkotak-kotak kecil dual-colour nyang jumlahnya 64 bijihh itu. Nama permainannya three on three 3 langkah langsung matek. Meski kelihatannya mudah… tapihh kalo sampeyan ndak teu rumusnya … sampeyan dijamin ndak bakalan menang. Swearrr..!!!

Gemana mo menang… lhaawong nyang ngatur posisi badak bidak2nya itu sang bandar. Kalopun bisahh menang… itu karna matanya sang bandar emang lagee siwer , salah langkah atau dianya sengaja mengalah. Biasanya itu sabagai bagian dari nyang namanya trik jualan. Yahhh… biyar keliyatan rame n supayahh pengunjungnya ndak pada minggat semuwahh.

Ngemeng-ngemeng… dari kelas duwa SD saya emang udah bisahh maen catur…. dan sampe sekarangpun saya masih suka memainkannya. Meski ndak sehebat Susanto Megaranto… tapihh kalo duwelu caturnya saya tekuni… pasti rambut saya dah putih semua sekarang mungkin saya bisahh nyaingi nagabonar Utut Adianto-lah (**haaiiiyaahhh..**). Jahh… itu murni kesalahan saya (**haaiiiyaahhh.. lagee**).

Kalo duwelu saya pernah bicara [begini] , kalee inihh saya hanya pengin berbagi kepada sapa ajahh nyang nge-klik blog saya ini… dgn mencoba menunjukan sebuah penampakan dari “prinsip-prinsip dalam permainan catur” dihadapkan pada situasi nyang berbeda.

Apakah nyang akan saya sampaikan ini berguna buwat sodara-sodara…?? Saya ndak teu. Nyang jelas… selama saya ber-haha-hihi dlm mengarungi korban mutilasi jagad blogosphere nyang penuh nuansa ini…. setidaknya sampai saat ini… ada 3 prinsip penting dalam permainan catur nyang saya terapkan. Ketiga prinsip catur itu adalah fokus pada permainan, sedikit mungkin melakukan kesalahan dan pandai membaca situasi.

Semuanya itu melalui sebuah proses sodara-sodara….

Focus dalam Permainan

Ketika pada fase awal saya terjun di blogosphere…. saya selalu diliputi rasa keraguan. Maklum… dari “kalangan saya” ndak begitu banyak mau repot2 melibatkan diri pada urusan nyang kayak ginian. Mangkanya berkali-kali dibenak saya selalu timbul pertanyaan “Diteruskan ndak yak..???” Bahkan dalam perjalanan mencari bentuk…. saya pernah me-recycle blog saya. Beberapa postingan saya buwang…. biyar saya lebih leluasa njeplak. Saya-pun berusaha lebih focus belajar ngeblog dan akhirnya… bisahh juwega saya menikmati kenyaman di jagad blogosphere ini, meskipun saya (saat itu) masih lebih asyik dgn diri saya sendiri.

Sedikit Mungkin Melakukan Kesalahan

Setelah beberapa saat kenyaman itu saya dapatkan… mendadak ndangdut muncul lagee keragu-raguan. Maka mulai saya bikin beberapa “warning-an” berkaitan dgn blog saya. Ini bukan blog militerlahh… ini hanya pendapat saya bukan mewakili institusi tempat saya dinas… dlsb… dlsb… dan lain sebagainya. Nyang pada akhirnya… saya tampilkan semua warning-an saya itu dalam sebuah tag juwedul blog saya diatas…. “Mind in Blog“. Kenekatan saya untuk tetap ngeblog saya barengi dgn usaha untuk sesedikit mungkin melakukan kesalahan dgn membangun sebuah karidor nyang ndak boleh saya langgar sewuenak udel saya meski saya sendiri nyang membangun koridor itu. Alhamdulillah… sampai sekarang saya masih aman2 ajahh. Ndak teu gimana nantinya apakah kenyaman dan keamanan nyang saya rasakan ini bisahh terus saya rasakan atau kagak.

Pandai Membaca Situasi

Kemudian pada fase sekarang inihh… saya mulai belajar membaca situasi sekitar. Postingan mulai saya sesuaikan. Komen nyang saya tebar-pun mulai menjurus serius dan lebih panjang. Berinteraksi dgn beberapa blogger senior-pun mulai saya jalin. Dan saya-pun mulai berusaha melibatkan diri pada isu-isu nyang terjadi di jagad blogosphere nyang penuh nuansa ini. Jahh saat ini saya sedang memasuki fase pengembangan diri, so.. saya lagee pengin melatih kepekaan saya dan mencoba bisa merasakan “nikmatnya demokrasi di blog”.

****

Dan kemudian… pelan-pelan…. saya lepaskan baju “ke-kaku-an” saya berikut asesoris “arogan” saya seraya berharap…. semoga baju itu ndak pernah saya pakai lagee dan mudah-mudahan ndak ada makhluk lain nyang tergoda untuk memungut kemudian memakai baju plus asesoris… bekas saya tersebut.

SkakMat…!!! Dan saya-pun tersenyum.

Iklan

9 Tanggapan

  1. tapi saya selalu terjebak untuk melakukan kesalahan yang sama 🙄

  2. wew…. siasat main catur ternyata bisa diterapkan juga dalam mengelola blog. memang agak repot sosok seperti bung serdadu mesti ebrmain di dua lapanga yang berbeda. tapi, hal itu bisa disiasati. bung serdadu pasti sudah berhasil menemukan siasat itu sehingga kedua aktivitas tersebut bisa sama2 jalan. ok, semangat bung serdadu!

  3. @ itikkecil :
    Biasanya ituhh karena ndak focus ajahh.
    * *sok teu**

    @ sawali :
    Masih banyak belajar kok Pak… n semoga saya selalu bisa semangat. Tengkiu.

  4. kalau gitu tinggal mencoba catur simultan..alias ngeblog di banyak tempat..

  5. @ Iman Brotoseno :
    Okehh… saya paham. Entar saya perbaiki. Tengkiu Mas.

  6. elo rating berapa pak?

    kenapa tidak mengambil prinsip sepakbola yang lebih complicated?? kan ada prinsip jegal2an jadi lebih gayeng… hehehe

  7. gara2 catur terus tiap malem pa..cowo sy kalo lagi ditelpon trus diajak ngobrol , ga pernah mudeng,,soalnya katanya “nanggung lagi catur,otaknya lagi mikir nyari jalan mertahanin rajanya”:P:P
    hihihihihi……CAPE DEHHHH!!!

  8. numpang maen catur mas, sambil minum kopi

  9. @ yoyon :
    Inihh kan buwat pribadi… jadi nyari nyang OR individu bukan Tim.

    @ Mia :
    Kalo lagee catur emang getoo Jeung… ndak isahh diganggu.

    @ Fahrizalmochrin :
    Silakeun Pak….
    *Tengkiu tlah berkenan mampir*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: