Antara Situhh, Saya dan Seyuman Enntuhh…

Mo senyum terus ajahh kok suwesyah buwanget yak…

Sebenarnya, banyak orang teu… kalo bisahh melakukannya setiap saat, senyum entuhh buwanyak manpangatnya. Selain bisahh buwat ngejaga kesetabilan jiwa, menenangkan kita punya otak… senyum juwega bisahh digunakan sebage indikator darihh kematangan dan kedewasaan seseorang. Bahkan dugaan saya… senyum ituhh bisahh menjawuhkan kita darihh mati. [* Opss… bukannya perkara “mati” entuhh jadi hak prerogative Sang Pemberi Kehidupan…??!!*]  Jahh… meski dgn “senyum terus” entuhh ndak bakalan nambah jatahh umur kita… tapihh nyang jelass, bisahh senyum sepanjang waktu dan ditiap kesempatan ituhh baek.

Inihh tentang “senyum sumringah” bewukan tentang senyum sinis atohh senyum sangar.

Walau ndak mbayar aleas grentongan…. agaknya ndak semua orang berminat tuhh. Bahkan ada sebagean nyang suwesah melakukannya. Dan kacaunya tanpa alasan nyang juwelas lagee…., aneh.  Mungkin kalo lagee sariawan ato bibirnya baru diperban, entuh bisa dipahami. Tapihh kalo sehat wal afiat kok ndak isahh senyum… bukankah ituhh sebuah keanehan..??!!

Sungguh… !!  Saya ndak pernah dengar kalo ada kata2 mutiara nyang mengatakan “Marah-marah adalah sebagean dari iman“. Atohh “Marah-marah-lah sekarang, sebelum marah-marah itu dilarang“. Meski sebenarnya saya juwega belum pernah mendengar bahwa ada kata2 mutiara nyang mengatakan kalo tersenyum ituhh sebagian dari iman, apalagee… tersenyumlah sekarang, sebelum tersenyum ituhh dilarang. Jahh… meskipun  marah2 ituhh kadang2 ndak selalu ndak baik…. tapihh nyang jelas, tersenyum ituhh jawuh lebih baek.

Situhh lebih sering marah-marahkah…??

Mungkin, kalo dengan marah-marah ituhh bisa nyelesai-in masalah, bolehh jadihh ndak jadihh masalah-lah jika habit ituhh dipupuk dan dipiara. Tapihh kalo ndak, apa ndak sebaeknya dihindari ajahh…??!! Jahh… kalopun ndak isahh ngehindari, diredamlahh… atao mungkin, dikurangi..??!!

Kadang saya ingin mencoba sesekali merekam wajah saya sendiri pake handycam waktu lagee marah-marah. Kira2 tambah cuwakep ndak yakk…?? Kelihatanya sehh… ndak kale yakk.  Lhaah… kalo nyang wajahnya berantakan tapihh sukah marah-marah… apahh ndak tambah berantakan..?? [*maaf, saya ndak lagee ngomongin situhh*]

Inihh tentang “senyum sumringah” bewukan tentang senyum sinis atohh senyum sangar..!!!

Ampun beribu ampun tuankuhh. Kenyataannya emang suwesahh sangat untuk bisahh tersenyum terus. Tapihh sesungguhnya saya hobby tersenyum.  Jadihh, kalo sesekali saya marah…, jika situhh ndak melihat bibir saya lagee diperban…., kemungkinan besar saya lagee sariawan !!

Kalo situhh suka senyum-senyum sendiri ndak…?? :mrgreen:

Iklan

7 Tanggapan

  1. oooooh jelas suka dunk…..selain senyum adalah bagian ibadah juga karena kalo senyum (katanya) saya tambah muaniz hahahaha……

  2. senyum konon juga termasuk bagian dari ibadah, bung serdadu. saya juga belum pernah lihat tuh bagaimana wajah saya ketika sedang marah2, hehehe ….

  3. Senyum itu indah bikin awet muda *klo ga salah inget pernah baca di jurnal ilmiah tapi lupa namanya* makanya khusus lilis siapin “pages smile” di blog lilis dan di terapkan dlm kehidupan di dunia kata dan dunia nyata

  4. saya selalu berusaha tersenyum pak… sayangnya cetakan muka saya mungkin agak jutek, makanya kesannya jadi galak 😀
    *jadi curcol*

  5. Senyum????????? cape mas.

    Mmh rasanya akhir2 ini jarang senyum soalnya lg bt banget en puyenk7 keliling.
    gmna udah kerasan pak di jogja nan indah permai itu?
    Waktu kpan aku ngga bisa masuk bloq ini krn di kunci aduh sempat panik jg. Untunglah skrg udah ngga di kunci lagi.

  6. apakah tersenyum akan meruntuhkan wibawa seseorang?
    ^mencoba bertanya pada pak pulisi^

  7. @ nonov :
    Wehh… rupanya suka senyum2 sendiri tooo..??
    * hati2 kalo kebabalasan bisahh….. :mrgreen: *

    @ Sawali :
    Mungkin tepatnya : Senyum adalah senyum dan ibadah adalah ibadah. Konon…. kalo ibadah sambil senyum-senyum ituhh ndak boleh.

    *Jangan2 anak didik Njenengan pernah ngrekam waktu Pak Guru sedang marah2. Mbok ditakeun duwelu Pak… sapa teu emang adahh nyang iseng 😆 *

    @ lischanrik :
    Jahh… demikianlah. Konon.
    *Asal jangan senyum di tengah jalan raya ajahh Jeung… *

    @ Itikkecil :
    Emang kalo udah “gawan bayen” sering bikin snewen. Sabar ajahh…

    *gawan bayen is ungkapan bahasa jawa nyang artinya “udah dari sononyahh” :mrgreen:

    @ Citra Dewi :
    Alhamdulillah… tiap hari saya bisahh senyum terus. Anggota saya punya selera humor nyang tinggi. Dagelan Mataram-an Jeung. Nyamleng tenan.

    Whatttt…..?? dikunci…???
    Wahhh… saya malah ndak teu je. Kira-kira sapa nyang ngunci yakk…??
    *tengkiu infonyahh*

    @ omoshiroi :
    Wahh… kebetulan saya bewukan Polisi. Jadihh… maap kalo ndak isahh njawab. Saya serdadu. :mrgreen:
    *tengkiu tlah berkenan mampir*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: