Maka… Ngomonglah.

Lhahh… kok nyang ini Pi…??

“Lhohh, emangnya Farrel maunya nyang mana…??”

Nyang putihh donggg..

“Emang kalo nyang soklat kenapa..??”

Farrel khan ndak suka…

“Lhahh… khan sama-sama permennya…”

Iyaa…. tapi khan Farrel ndak suka..

“Kenapa tadihh Farrel ndak ngomong…??”

Harusnya khan Papi udah teu….

“Jahh… kalo ndak ngomong… meneketeheeeekk Rel….??!!”

****

Nyang muda emang kadang buwanyak maunyahh. Tapihh sebenarnya…. Nyang tua-pun ndak ada bedanya. Mungkin cara pengungkapannya ajahh nyang beda. Ndak teu…, apakah ituhh karena “pengalaman” atohh karena “daya dong” nyang membuwatnya jadihh demikian.

Demikianlah… nyang muda merasa hidup di masa kini nyang semuanya selalu berpathokan pada nyang namanya ‘TEORI’ sehingga mereka sering men-judgement duluwan kalo apahh ajahh nyang ndak sesuai dgn “Teks Book” hampir dapat dipastikan ndak bakalan bisahh terjadihh.  Sementara nyang tuwa senantiasa berpegangan pada “pengalaman” nyang entah.. pengalamannya sapahh nyang dijadikan pegangan sehingga mereka menganggap bahwa semua teori hanya bagus di kertas ajahh tapihh suwesah dipraktekan.

Untuk menge-klop-kan antara keduwanya emang ndak mudah. Suwesah, dan bahkan nyang sering terjadihh adalah otot-ototan dan ndak mau saling mengalah. Maka ndak heran jika ketidaknyambungan antara keduwanya ketika beradu argument sangat tinggi dan nyaris mendekati kondisi akut stadium 4. Padahal kalo dipikir-pikir nyang diperdebatkan ituhh lebih ke sesuwatu nyang ndak mutu dan remeh-remeh alias ndak penting-penting amat.  Puwokoke mbuwang-mbuwang energi-lah. Payah sangat memang.

Benar… kadang emang terasa menjengkelkan. Tapihh apa hendak dikata… ternyata disitulah letak seninya hidup di Endonesahh. Penuh dinamika dan sangat menggairahkan. Nyang muda ingin berkarya… nyang tuwa-pun masih pengin meraih dunia.  Kesamaan dalam beberapa hal emang sangat dibutuhkan, tapihh perbedaan-pun sering juwega diperlukan untuk membangkitkan semangat.

D I O M O N G K A N…!!!
Bukankah demikian seharusnya…??!!

Jadihh…. yaa dipersorri ajahh kalo saya ndak teu, lhaa… situhh ndak ngomong sehh…!!!

“Apakahh ada nyang Situhh inginkan darihh saya…??”

8 Tanggapan

  1. Ah saya setuju dengan poin yang muda lebih ke teori dan yang tua lebih ke pengalaman.

    Ya mbok ketemuan gitu saling sharing, yang muda sharing teori dan yang tua sharing pengalaman. Dan, semoga bisa disinkronkan.

  2. setuju sama Goen… yang muda dan yang tua harus sama-sama mau mendengarkan😀

  3. Saya jadi ingat kata² teman saya agar saya bicara .. dan barusan saya juga postingkan untuk diam. Jadi dalam hidup itu memang harus seimbang ya pak .. diam dan bicara.

    Kalo terlalu banyak bicara .. ntar malah selip lidah, salah ngomong, malah bikin sakit hati orang lain. Tapi kalo terlalu pendiam .. orang bisa salah sangka, dikira sombong atau gagu.

    Jadi .. mungkin .. yang sedang-sedang saja ya pak.

    Oya pak .. kan masih bulan Syawal nih, mudah²an masih ada kata maaf buat saya sekiranya saya mohon maaf lahir bathin atas segala keliru kata yang mungkin menjadi silet didalam hati.

    Semoga Allah mengampunkan dosa² kita. Amin.

  4. MUdah2an kita di beri kekoeatan mengimbangi keduanya pak, Ya,,teori ya…praktek….

  5. @ Goenawan Lee:
    Nyang suwesah ituhh ketika harus menyamakan persepsi. Sebenarnya sudah pada saling memahami… tapih untuk berkata jujur, ituhh emang diperlukan “jiwa besar”. Selama jiwa masehh terkungkung dalam “botol kekerdilan” nyang disebut “kesombongan” maka sinkronisasi tinggal jadihh angan2 ajahh. Sad but true Dab.

    @ itikkecil :
    Jahh… sayangnya ditelinga “mereka” termasuk “kita” terlalu banyak kotorannya. Parahnya… pada ndak punya duwit buwat mriksaken ke dokter THT, kalopun punya… kelihatannya pada males.

    @ erander :
    Setujuu…
    Semua nyang “terlalu” ituhh… jatuhnya emang ndak baik.

    “Saya bukan peramal… jadihh kalo sampiyan ndak ngomong, maka saya ndak teu kemauan sampiyan. Sebaliknya… saya juwega akan ngomong, apahh mau saya”…. demikianlah nyang saya katakan pada anak buwah saya ketika pertama kalee saya ngambil apel di kantor saya nyang baru.

    **Sama2 Kang. Saya juwega mohon maap kalo ada salah kata/komen selama inihh, selamat idul fitri**

    @ Pakde :
    Aminnn…..

  6. wah, kerinduan saya terhadap farrel sedikit terobati, bung serdadu, hehehe … memang begitulah realitas sebuah kehidupan, bung, idealnya memang perlu sinergi antara yang tua dan yang muda. juga measti ada komunikasi yang sehat sehingga semua aspirasi yang muncul terakomodasi.

  7. Merdeka!!!!!

    Ngomong…
    Mendengarkan…

    Yang kecil susah ngomong…
    Yang besar gak mau mendengarkan…

    Makin besar makin kehilangan kemampuan mendengarkan padahal ketika kecil sangat mampu buat ngomong.

    Gejala sosial kah?
    🙂 Makasih Pi ditilik’i. Dipersorri juga gak sowan kemaren2. Lha gak “ketok” tenan di Jogja jeh.

  8. @ sawali :
    Yakkk… The key is Comunication. Asal ndak pada ‘ndableg’ ajahh Pak, sinergi ituhh bakalan didapat.

    @ doni:
    Mangsudnyahh kalo dah tuwa trus njut sering lupaa getoo yakk..??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: