Kembali ke Barack

Apakah inihh berarti sama dengan Back to Basic …??! Emang basic-nya ituhh nyang kayak apahh sehh..?? Hmmm…. agaknya hal inihh emang perlu ditelaah nyang lebih mendalam lagee dah.  Tapihh menurut saya… “Kembali ke Barack” ituhh ndak sama dengan “Back To Basic”.  Kalo pengin teu apahh nyang ada di kepala saya tentang “Kembali ke Barack” inihh…. ada baiknya sodara-sodara menyimak “ilustrasi” berikut inihh…

Harga sebuwah tatanan nyang disebut Demokrasi emang ndak murah. Ndak hanya materi nyang melimpah nyang harus disediakan, tapih ndak jarang kepang juwega nyawa pun turut disiapkan menjadihh tumbal untuk mendapatkannya. Cilakanya… setelah Demokrasi didapat, itupun tidak serta merta bisa jalan dengan sendirinya. Maka secara bertubi-tubi, berjenjang sambung-menyambung menjadi satu itulah endonesahh tiada henti dan berkelanjutan… diproduksilah produk-produk hukum untuk mengamankan sekaligus sebagai “Rule of The Game”-nya.

Silakan tanyakan pada rumput nyang bergoyang para politikus senayan, pejabat pemerintahan dari tingkat pusat ampe daerah… berapa besar biaya untuk menghasilkan sebuah produk Undang-undang (UU), Peraturan Pemerintah (PP) dan Peraturan Daerah (Perda)..??  Sudah pasti jawabannya : amat teramat besar.  Bahkan kadang biayanya bisahh membengkak, melimpah-ruwah dan ndak jarang pula bergepok-gepok “rupiah ber-nomor seri” harus siap digelontorkan jika sebuah produk hukum nyang mo dihasilkan ituhh mendapat aksi demo memasak dari para “kontra-tor“. Kalo ndak ada demo menjahit -pun…. sudah tentu akan setali tiga uwang juwega. Cobahh hitung ajahh sendiri berapa biaya untuk study banding, rapat pertama sampai paripurna, mediasi, sosialisasi dan entah kegiatan apalagi nyang dilakukan dalam rangka menge-gol-kan sebuah produk hukum nyang bernama undang-undang sampai di ketok magic palu. Masihh untung…. para serdadu nyang budiman, baik hati dan tidak sombong mo me-reformasi dirinya sehingga berkenan “kembali ke barak” alias ndak melibatkan dirinya lagee di kancah per-politikan tanah air. Kalo ndak mau gemana hayooo…?? Yaa… ndak ??!!

No Pay No Gain“, maka demikianlah katanya.  Meskipun muuaaahaaal saktaek, tapihh ndak masalah. Lhaawong ituhh emang dibutuhkan jee.  Nyang jadihh masalah ituhh kalo anggaran nyang disiapkan buwat menelorkan bebek produk hukum ituhh dikorup.

Kapan dan dimana-pun… harga subuah Demokrasi akan tetap mahal. Dia ndak akan terpengaruh dengan pergerakan naik-turunnya nilai mata-uwang, indeks harga saham, krisis global atohhpun gempa bumi, tanah longsor, banjir sejuta topan badai, angin rebut, anjing buduk, gajah bengkak.. dlsb…dlsb.. dan lain sebagenyahh. Pendek kata… sampai kiamat-pun, harga sebuwah Demokrasi akan tetap mahal.

Hari inihh (4 Nov 2008) rakyat negeri adi busana -daya, Amerika… akan menyelenggarakan pemilihan presidennya. Negara nyang menyebut dirinya sebage eMbahh-nya Demokrasi” ituhh bentar lagee akan mengganti presiden lamanya dengan presiden bauu baru. Adahh duwa kandidat calon presiden nyang akan dipilih. John MacCain dan Barack Obama. Suka ndak suka…. pada kenyataannya apahh nyang sedang terjadihh di Amerika sonohh emang akan mempengaruhi banyak negara di muka bumi inihh. Jadihh… ndak usah sewot kalo banyak nyang membicarakannya dan ndak usahh merasa bosan kalo banyak stasiun kereta apihh televisi dan media cetak kita nyang mengangkat topic tersebut sebagai menu utama pemberitaanya. Saya sendiri menganggap ituhh sebage hiburan dan sebuah ajang buwat nambah wawasan. *Lhahh… kok sebage hiburan sehh..??!!*

Demikianlah sodara-sodara. Hanya karena si Barack Obama pernah tinggal n ngasuuu ngangsu kaweruh di Indonesia mangka beliaunya jadihh “sering” dibicarakan. Padahal (mungkin) beliaunya duwelu mau tinggal disinihh karena kepepet ajahh.:mrgreen:

Bagemanapun sosok Barack Obama emang fenomenal, apalagee kalo beliaunya benar-benar menjadihh orang nomor satu di negaranya. Ketika bisahh mengalahkan Hillary Clinton ajahh orang sudah pada merasa takjub apalagee sampai kedigdayaannya berlajut hingga mampu “mengkudeta” Bush dari White House. Wahh… kejadian ituhh bakalan semangkin bikin takjub ajahh.

Darihh hasil polling… emang Barack Obama-lah nyang diprediksi bakalan menang. Lalu apahh pengaruhnya bagee Indonesia Raya jika Barack Obama jadihh Presiden Amerika..?? Terus terang…. saya ndak begetoo teu. Sementara inihh saya baru bisahh menduga-duga bahwa akan ada per-baikan.  Kalo katanya para pengamat sehh… bakalan ada “perubahan” nyang cuwekup signifikan dan menggembirakan berkaitan dgn hubungan bilateral antara negara kita dgn negara mereka. Masalahnya…. seberapa signifikan-nya dan menggembirakannya, para pengamat dari Indonesia ituhh juwega hanya bisahh berasumsi.:mrgreen:

Sekalee lagee, harga sebuwah Demokrasi ituhh emang mahal. Amerika nyang dollarnya meteran dan ndak ada nyang lecek satu-pun juwega merasakan hal nyang sama. Dan sekalee lagee… kalopun Mr. Barack Obama benar-benar jadihh presiden maka ituhh-pun ndak serta-merta beliaunya jadi penguwasa tunggal atas semuwa kebijakan negaranya. Nyang namanya Demokrasi…. maka maseh akan ada “konggres” nyang siap menjegal setiap kebijakan nyang akan beliau keluwarkan.

So biasa ajahh. Ndak usah ber-ekspektasi terlalu tinggi dengan apahh nyang akan terjadihh di Amerika. Bagemanapun Mr. Barack Obama adalah seorang WNA (Warga Negara Amerika), jadihh wajar kalo Mr. Barack Obama akan memikirkan kepentingan Amerika, meskipun beliaunya pernah merasakan jajan es cendol hidup di Indonesia. Lhahh…. kalo beliaunya seorang WNI kemudian setelah menjadihh presiden negara sonohh terus melupakan apahh nyang ada di sinihh… nahh ituhh baru namanya “kacang ninggal lanjaran” alias ndak teu diri. Tapihh mudah-mudahan ajahh “romantisme masa kanak-kanak”-nya duwelu masehh terpatri di hatinya sehingga beliaunya masehh berkenan berbuat baek terhadap kita. Kalo ndak pun… yaa ndak pathek-en. Tohh… kita bisahh (ajahh) mandiri.

Jahhh…. pada akhirnya, semuwanya emang : Kembali ke Barack.

*Nb.
> Karena McCain lahirnya Selasa Kliwon… maka dia emang ndak cocok jadihh presiden. Ketuwaan.
> Dalam kasus inihh, “Kembali ke Barack” emang ndak sama dengan “Back to Basic Instinc

9 Tanggapan

  1. Wew…kalo tau Papi mau ngomong kaya’ gini cuocoknya sambil dibawa ke Alun2 Kidul, ngleseh di pojok yang ada wedang rondhenya, pesen pisang ma kacang godhog, panggil temen2 yang gitaran bwat diminta nyanyiin Corazon Espinadonya Santana…sesekali nyruput Ginger Ale. *dipaksa nyambung*

    Btw, Pi, muatan siang itu di suarakan mendongak ke arah balkon di sesi ke 4, begitu kata Cak Jo.

  2. Sama pak…. gak usah terlalu banyak berharap dengan Barrack Obama…..
    Saya kok jadi inget sama film Basic Instinc juga ya😆

  3. ikut Bangga Juga ya..
    Obama peRnah tinGGal di Indonesia..
    RumahnYA di tawar MAhal..Booo!!
    ck…ck..
    gara2 peRnah ditingali Obama..:D

  4. Bos, menurut aku secara tersirat ada dikit unsur sudah berkurangnya kepercayaan masy kita ama pemimpin di negeri sendiri.. Shg dgn melihat profil mas Obama yg begitu mempesona timbullah idola baru sambil yah berharap2 dikit ada dampak thd Indonesia, yg pnh dijejaki mas Obama, agar menjadi lbh baik.. Jenuh rasanya melihat pemimpin2 di pusat pun di daerah yg melulu bentrok, yg bg sebagian masyarakat kita gak ada dampaknya (msh bnyk yg miskin bos, gak dpt hak skul bos).. Kmunculan mas Obama, sdikit membangkitkan harapan baru… Mudah2an…

  5. Hm Obama lagi tenar nih saat ini. Tapi saya seneng juga dgn adanya presiden dari ras yg berbeda. Dan Obama memang memiliki kharisma yg luar biasa dan semoga karya2nya nanti luar biasa.
    Eh temenku pernah satu sekolah dengan Obama.
    Salam

  6. @ dhoni :
    Iseng ae Le. Ning wedang jae emang nyamleng yen disruput sinambi sinoman😆
    *Wookkee muatannya dah dicopi. tq*

    @ itikkecil :
    Iyakk… sharon stone emang “wanita” buwanget:mrgreen:

    @ Mia :
    Kalo saya kok biasa ajahh yakk…
    Saya lebih bangga ndenger jagoan saya (farrel) ngasih teu kalo tes bhs Inggrisnya dapet 10, matematika dapet 8, ipa 7,8😆

    @ serpent95 :
    Jahh demikianlah. Saya doakan njenengan besok bisahh jadihh the next leader nyang “menyenangkan”. Bentar lagi tongkat komando beralih ke njenengan Boss. Bersiaplah.

    @ Mutiara :
    Okelahh… saya ikut senang atas “kebanggaan” nJenengan terhadapnya. Begemanapun juwega…. semuwanya “Kembali ke Barack”.

    Moga2 beliaunya berkenan mengobral alutsista-nya kepada negara kita. Kalo bisahh “gratis” tanpa embel2 kepntingan politis.:mrgreen:

    *tengkieu tlah berkenan mampir*

  7. meski banyak yang menyanjung dan memujinya, barack obama juga manusia, bung serdadu, hehehe …. publikasi dan aplaus berlebihan malah dikhawatirkan akan menghilangkan kepekaannya dalam menghadapi persoalan2 internal maupu eskternal negeri paman syam. btw, ttg produk UU yang menghabiskan banyak duwit itu, saya kok ragu ttg kualitas produknya. jangan2 para perancang RUU-nya bukan dilandasi semangat utk menyusun UU yang bagus, tapi semata2 karena ada nilai proyeknya.

  8. Kok ga ada postingan tentang hari pahlawan 10 nopember? Btw jarang blogwalking kah skr?

  9. Huhhhhhhh,,,Bung SerDadU ini..
    ya Itukan ibaratnYa kata Indonesia yg ngrasa BanGga pernah disinggahi KAng OBAMA,,yg jd Orang No.1 dI USA skrg..
    klo diIget,,inget FAREL kaya Sy wakTu kecil tuh,,
    Sama PinterNya..
    jadi lebih Bangga sAma Diri SeNdiri,,,
    heuheuheu..:”>:”>..:P
    NaRzissss..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: