Renungan Awal Tahun

Gemerlap sinar kembali normal. Kilatan cahaya nyang memenuhi langit pun kini sudah hilang. Tidak ada bunyi-bunyian terompet dan klakson nyang meraung-raung memekakan telinga. Tidak ada alunan nada menghentak, liukan para penari dadakan nyang larut dalam irama. Panggung-pangung nyang tergelar sudah pada dibongkar. Lantai dansa, lapangan untuk bergoyang dan semua tempat keramaian balik lagee seperti sedia kala sesuai peruntukannya. Hingar-bingar pun usai sudah.

pestaSaat Pesta

usai-pestaUsai Pesta

Kini, tinggal ceceran sampah nyang berserakan dimana-mana. Di tempat bekas pertunjukan, jalan-jalan, trotoar sampai tempat-tempat lain nyang seharusnya bukan tempar dimana sampah itu berada. Ketawa suka cita dan rasa gembira nyang berlebihan pun berganti dengan rasa kantuk dan kepayahan nyang ndak kalah lebihnya. Mungkin besok harinya akan buwanyak nyang pada bangun kesiangan sehingga hari pertama di tawun baru akan terlewatkan dengan kemalasan nyang teramat sangat. So, ndak perlu diherankan kalo buwanyak manungsa nyang rizkinya dipatok ayam karna ndak pada bisahh buwangun pagi.

Posisi tanggal 1 di almanak nyang juwatuh pada hari Kamis ber-efek pada terjadinya hari kejepit nasional.  Disatu-sisi emang sangat menyenangkan, tapihh disisi laen juwega berpotensi menghadirkan ketidak-produktifan. Bagihh nyang punya duwit ber-meter-meter tentu ajahh akan sangat teramat menyenangkan. Berbelanja, pesiar, berhura-hura dan berliburan sepanjang akhir pekan sudah barang tentu akan terlaksana dengan sukses tanpa beban. Tapihh bagi nyang duwitnya terbatas seperti saya nyang mengandalkan gaji bulanan, akhir pekan ini bisah jadi menjadi malapetaka. Masalahnya, gajian bulan inihh baru diterimakan pada tanggal 36 ! Jahh…. kalo pun bisahh ikutan larut dalam suwasana kemeriyahan, sesungguhnya kesenangan dan keceriaan nyang didapatkan sudah pasti ndak akan sesukses nyang dirasakan para juragan nyang punya duwit meteran ituhh.   Lalu… bagemana nyang ndak punya pendapatan yakk…?? Apahh nyang mereka lakukan di malam tawun-baruan kemaren…??

Melepas tawun lama dengan berbagai kemeriyahan suka-suka seolah emang sudah menjadi tradisi di negeri inihh. Setidaknya hal ituhh bisah dilihat dari banyaknya panggung nyang didirikan, berbagai macam party nyang digelar, rewbuan kembang api nyang ditembakkan ke angkasa, berjejalnya kendaraan nyang memadati ruas-ruas jalan sampai kebisingan nyang ditiupkan dari berbagai jenis terompet-terompetan plus tontonan layar kaca nyang beraneka ragam nyang dipancarkan oleh stasiun-stasiun tipi nyang memanjakan mata para manungsa nyang ndak sempat jalan keluar. Semuwa entuhh mengindikasikan bahwa kemeriyahan emang sangat identik dengan malam pergantian tawun. Bagihh nyang “PRO” biyasanya akan cuweks-cuweks ajahh dan ndak begetoo memusingkan banyaknya lembaran rupiyah nyang dihamburkan untuk mendapatkan sebuwah kemeriyahan. Sementara entuhh bagihh nyang “Ndak PRO” sudah barang tentu akan menyayangkan banyaknya lembaran rupiyah nyang ditumpahkan dengan semena-mena demi sebuwah hura-hura.

Menurut logika, emang sebaiknya lembaran rupiyah entuhh ndak dihambur-tumpahkan begetoo ajahh. Bukannya masehh buwanyak manungsa di negeri inih nyang membutuhkan lembaran rupiyah buwat ngenyambung hidupnya…?? Ndak sedikit juwega kan bangunan sekolahan nyang dah pada mau ambruk nyang sampe sekarang ndak direnovasi karena  lembaran rupiyah nyang tersedia ndak mencukupi. Teruss… buwat ngehadang dampak resesi global nyang bakalan menghantam di tawun depan. Efek rumah kaca nyang hanya bisahh diatasi dgn menghijaukan hutan nyang dah pada ndak hijau lagee. Fakir miskin dan anak-anak terlantar nyang semangkin tawun semangkin bertambah jumlahnya. Lalu… buwat ngejaga stabilitas pertahanan dan keamanan negeri inihh. Belum lagee buwat ngehadapi agenda lima tawunan nyang juwatuh pada bulan April besok dengan segala dampak nyang akan ditimbulkannya. Semuwa entuhh tentunya membutuhkan ndak hanya berlembar-lembar rupiyah tapihh bergepok-gepok. Nah, kalo mau memasuki tawun baru ajahh lebaran rupiyah entuh dihambur-hamburkan buwat ngadain kegiatan nyang remeh-remeh, hura-hura tak berguna…. lalu apah kata duniyaaa…??!

Ahhhh-syyyuuuuudahhlah. Moga-moga ajahh, kemeriyahan nyang terjadi kemaren entuhh diadakan buwat ngejaga dan mengawali tawun baru dengan penuh semangat. Positip thinking ajahh Boss….,  membangun negeri inihh emang dibutuhkan semangat nyang begetoo berlebih dari manungsa-manungsa warga negara Indonesaa. Meskipun ironisnya…. buwanyak juga manungsa Indonesia nyang melalui hari pertama di tawun 2009 inihh dengan semangat alakadarnya karena kepayahan sehabis berhura-hura di malam sebelumnya.

Ngomong-ngomong….. hari inihh sampeyan bangun jam berapa ??!!

Iklan

8 Tanggapan

  1. Met tahun baru pak serdadu…moga makin happy dan sukses di tahun ini…

  2. ulan [mengucapkan] selamat menempuh tahun baru, minal aidin wal faidzin

  3. Selamat tahun baru 2009 pak, semoga tahun ini hidup kita bisa semakin lebih baik dan bermanfaat bagi saudara, keluarga, sahabat, dan orang lain di sekitar kita.

  4. Met tahun baru pak… bagi sayah yg mburuh ini ndak ada yg namanya hari terjepit nasional, seberapa terjepitnya pun tetep kerja..

    Sampah bikin kekih petugas kebersihan tp bikin senang pemulung… 😀

    ah selalu ada keluh dan bahagia dalam setiap peristiwa..

    moga 2009 menjadi makin cerah

  5. semoga tahun yang baru ini membawa kebahgiaan dan kesuksesan untuk kita semua. amiiin

  6. selamat tahun baru, bung serdadu, mudah2an sehat dan sukses selalu. gimana kabar si farrel? mudah2an makin cerdas dan sehat. semoga tahun 2009 membawa banyak berkah dan keberuntungan.

  7. oawalaaa aku tangi jam 06.00, then grab th key car and pursuit to golf course. comment qu ttg gebyar tahun baru kito yaaa bagus lah coz unitqu juara I jeee. ya iya tohhhh

  8. @ lischantik, ulan, deden m. ihsan, dobelden, ascura, sawali :

    Makasehh buwanyak yakk.

    Semoga nJenengan semuwa mendapat pahala dan rezeki nyang melimpah ruwah dari-Nya karena telah berkenan mendoakan saya. Tq.

    Selamat tawun baru, semoga di tawun depan… semuwanya menjadi lebih baik.

    @ udit :
    Sampeyan ndak ikutan ngucapin selamat tawun baru ke saya Boss 😆
    * Apahhh….??! Bangun jam 06.00…??! Jadi, Subuhanmu jam piro Boss :mrgreen:
    *Selamat atas kemenangganya yakk ‘n tengkieu tlah berkenan mampir*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: