Belajar dari Kejadian Airbus 320 di Hudson

hudson1Kejadian di Hudson (Amrik) beberapa waktu nyang lalu emang benar-benar ajaib. Saya sewetuju dengan hal ituhh. Cobalah sampeyan bayangkan, pesawat segedhe gaban berjuwedul Airbus 320 nyang beratnya ber-ton-ton entuhhh, kok yaa bisah-bisahnya mendarat diatas air dalam kondisi utuhh, ndak hancur berkeping-keping. Bahkan untuk beberapa saat masehh bisahh ngapung, ndak langsung tenggelem. Dan hebatnya…, diantara 155 penumpang nyang ikut dalam penerbangan tersebut, ndak ada satupun nyang modyar. Nyang cidera agak parah pun cuman satu orang, dan ituhh hanya patah kaki doang.  Benar-benar ajaib!

Jahh…, tanpa bermaksud menafikkan campur tangan Tuhan pada kejadian tersebut, si pilot nyang punya nama Chesley B. “Sully” Sullenberger III emang layak diacungin jempol. Kecermatan dan ketenangan dia dalam mengambil keputusan ditengah situasi “emergency” nyang menimpa pesawat nyang ia pilotin ituhh, menunjukan kapabilitas-nya sebagai seorang Pilot sekaligus sebagai manusia. Daya nalar, kepekaan perasaan dan kemampuan nyang dianugerahkan Tuhan kepadanya bisahh ia optimalkan dengan baik dikala keberadaanya dibatasi oleh ruang dan waktu.

Meskipun saya bukan seorang pilot, tapihh saya bisahh mencium aroma ketegangan teramat sangat ketika mereka nyang “biyasa” duduk di cokpit pesawat entuhh dihadapkan pada situasi “emergency” seperti kejadian diatas. Sekale-pun pesawat nyang mereka bawa entuhh adalah pesawat super-canggih nyang di dashboard-nya tergelar berbagai jenis instrument navigasi nyang uptodate dan peralatan avionic nyang multi tasking plus indikator-indikator nyang setiap saat bisa nglaporin kondisi pesawat pada berbagai macam situasi, tetap ajahh peralatan-peralatan entuhh cuman menjadi pajangan penghias ruang cokpit semata jika manusia nyang ada didalam-nya hanya terbengong-bengong, terdiam seperti patung drupala tanpa bereaksi seditpun karna terbius dengan ketegangan nyang terjadi.

Me-manage ketegangan diantara sempitnya ruang cokpit dan keterbatasan waktu nyang dimiliki…. emang ndak mudah. Ndak semuwa pilot bisahh melakukannya, walaupun mereka telah mengantongin beribu-ribu jam terbang dan sarat dengan berbagai macam pengalaman. Lihat ajahh apa nyang dialami oleh Marwoto dgn pesawat Garuda-nya nyang nyungsep di landasan Adisutjipto atau nyang terjadi pada pesawat milik Adam Air nyang sukses kejebur di perairan Majene beberapa waktu nyang lalu. Mereka nyang mbawa kedua pesawat entuhh jam terbangnya suwedah rewbuwan juwega lhohh. Bukan cuman ratusan.

Membaca pemberitaan di harian Radar Jogja kemaren (17-01-2009) nyang mengulas tentang sepak-terjangnya si “Sully” selama menerbangkan si burung besi …., sungguh membuwat saya terkagum-kagum. Kekaguman saya entuhh bukan soal dia (Sully) adalah mantan pilot pesawat tempur F-4 pengawal pesawat keprisidenan AS (Air Force One) nyang sarat dengan pengalaman dan jam terbangnya nyang berjibun jumlahnya (23 tahun menerbangkan US Airways), tapihh saya justru terarik dengan apahh nyang disampaikan oleh koleganya nyang bernama Robert Bea.

Ia menginfokan bahwa si “Sully” enihh ternyata pernah belajar psikologi nyang memfocuskan pada “Bagaimana menjaga agar air crew tetap bisa bertugas dengan tenang selama krisis di udara”. Dia juwega menyampaikan bahwa hanya sedikit pilot nyang bisahh mengendalikan situasi dengan baik dan mendarat dengan aman seperti nyang dilakukan oleh si Sully.

“Ketika pesawat sedang meluncur dengan banyak orang nyang mempercayaimu, itu adalah tes. Sully membuktikan bisahh menyelesaikan tes itu. Dia telah mempelajarinya, dia berlatih, dan dia menjadikannya bagiyan dari hatinya”

Tetap tenang selama (menghadapi) krisis di udara, bisahh mengendalikan situasi dengan baik, dia telah mempelajarinya, dia berlatih, dan dia menjadikannya bagiyan dari hatinya.

Fyuuuhhhhh….. betapa indahnya kata-kata ituhh.

Satu lagee nyang mbikin saya tambah terkagum-kagum takkaruwan, ketika saya mbaca di bagiyan lain nyang menyampaikan bahwa si Sully adalah manusia terakhir nyang dievakuasi oleh regu penolong. Bahkan sebelum dievak, dia memilih mengitari pesawat sebanyak duwa kali untuk memastikan semuwa penumpang sudah keluwar dan memastikan bahwa tidak ada lagee nyang berada didalam pesawat. Arghhh…. kayak di pilem-pilem ajahh yakk. 😆

Sekale lagee…., tanpa bermaksud meniadakan campur tangan Tuhan pada kejadian nyang menimpa pesawat milik US Airways entuhh…. keberhasilan si Sully mendaratkan pesawatnya di Sungai Hudson tanpa menelan korban jiwa satupun sangatlah fenomenal. Kesigapan regu penolong nyang kagak pake lama dalam menindaklanjuti kasus inihh, juwega layak mendapat acungan jempol. Mungkin ceritanya akan jadi lain jika regu penolong kerjanya pada lambat-lambat semuwa. Apahh ndak konyol jadinya jika pesawat nyang udah suwesyah-suwesyah didaratkan di air dengan aman, para penumpangnya pada banyak nyang modyar gara-gara minum bergalon-galon air sungai akibat ketidaksigapan dan ketidaksiagaan regu penolong…??! Sangat konyol dan ndak lucu babar-blas kannn…??!

Akhirnya, saya berharap semoga para pilot dan awak pesawat bahkan semuwa ajahh nyang berprofesi sebagai sopir pengendali alat transportasi massal di negeri inihh dapat belajar banyak dari kejadian enihh, biyar kegoblogan dan kekonyolan nyang masehh ajahh sering terjadi di duniya per-transportasi-an massal negeri inihh ndak terjadi lagee di masa-masa mendatang. I hope so….

*) gambar diambil dari sinihh

Iklan

9 Tanggapan

  1. mungkin itu juga ditunjang dengan kondisi pesawat yang bagus dan masih layak terbang Mas 🙂

  2. Kalau pemikiran saya selain Tuhan,pilot,pesawat,ada satu hal lagi yg membuat burung besi itu utuh dalam pendaratan darura,karna sungai nya tidak kayak di Indonesia yg penuh kayu2 bekas illegal logging (sungai kalimantan).

  3. @ chic :
    Wahh… bagemanapun buwagusnya dan selayak-apapun entuhh pesawat….. kalo udah mati mesin, akan jatuhh juwega. Cara njatuhkannya dan pertolongan setelahnya entuhhlah nyang perlu dicontoh. Meminimalkan jumlah korban pada kecelakaan pesawat entuhh sungguh sangat suwesyah.

    @ Jamrud khatulistiwa :
    Jahhh, dan buwanyak sampahhnya.

  4. dab… aku buat group di face book khusus bagi tentara langit tahun 95. gabung ya. biar rame. banyak diskusi yg bisa dibuat lucu.

  5. hikmahnya…Tuhan itu masih ada

  6. @ okkie :
    Lhahh…., opo kie??

    @ omiyan :
    Jahh, demikianlah.
    *tengkieu tlah berkenan mampir*

  7. Bagus sekali.
    Metodenya harus jadi standard operating procedure bagi dunia penerbangan. Dan kalau bisa diterapkan di maskapai2 Indonesia. Hehehe…

    *ngarep terbang aman di Indonesia*

  8. @ Emanuel Setio Dewo :
    Katanya sehh…. procedure nyang kayak getuan emang udah ada sejak duwelu. Cuman kadang terlupakan. Tapihh kacaunya….. kok sering yak?! :mrgreen:

  9. cuma mengingatken, bahwasannya tahun 2002 -tepatnya 16 januari 2002 (kok tanggalnya sama ya ama kejadian di hudson? *misteri*)- ada kejadian yg sama. Di clayton (baca:klaten) malah.. Boeing 737nya Garuda mendarat di Bengawan Solo. Ada korban sih, tapi “cuma” satu nyawa, itupun (konon) gara2 kecemplung arus bukan karna faktor teknis benturan. So…to, eh so.. gak selamanya ‘psi factor’ pilot lokal kita juwelekh2, tuh nyatanya pilot kang Garuda swuksess besar…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: