Mengenang Masa Lalu, Perlukah..??!

Menyusuri masa silam sering menghadirkan bayangan nyang menggairahkan penuh nuansa. Udah barang tentu ndak semuwanya menyenangkan. Namanya juwega hidup, ndak mungkinlah akan selalu gembira sepanjang masa. Tapih nyang namanya mengenang, kisah sedih jaman duwelu nyang memilukan dan menyayat-nyayat hati pun bisahh menjadi asyik juwega kalo dikenangan. Yaa ndak..??!

Mengenang masa lalu entuhh perlu ndak sehh…??!

Ketika usia udah beranjak jawuh dari awalnya, disaat muda hilang dari genggaman…., selalu ajahh muncul keinginan untuk sabun merengkuhnya kembali. Seandainya “lorong waktu” entuh benar-benar ada dan ndak cuman ada di sinetron, suwedah pasti banyak manungsa nyang pada antri minyak tanah buwat memasukinya. Andai ajahh ada manungsa nyang punya kemampuan kayak “Hiro Nakamura” di serial pilem Heroes entuhh, mangka buwanyak pula nyang berharap diberi anugerah seperti dia. Padahal….

Apa perlunya sehh mengenang masa lalu…??!

Maka, dengan kereta serta-merta tanpa ba-bi-bu dan bu-ba-bi…. berbondong-bondonglah para manungsa nyang melek ingternetan menyerbu situs jejaring semacam Friendster, Facebook dan sebangsanya. Dari sekian buwanyak mangsud nyang menjadi tujuwan dari dibuwatnya situs jejaring oleh para pembuwatnya entuh…., mencari teman nyang hilang lama nyang pernah mengenal dan mengisi hari-hari di masa lalu adalah nyang paling mendorong para manungsa nyang melek ingternetan entuhh untuk ikutan bersenggama menceburkan diri dan larut dalam hingar-bingarnya situs jejaring tersebut. Dan saiya adalah salah seorang dari manungsa nyang punya akun di Friendster dan Facebook untuk tujuwan mencari teman-teman lama saiya nyang berhamburan entahh kemana udah lama ndak bersua.

Saiya suwangat terkenyut terkejut ketika menemukan teman jaman SD duwelu nyang terkenal karena ke-autis-annya kini udah jadihh Pak Dokter Sarap nyang jago nggeber gitar ala Kirk Hamet. Mendadak sontak saiya bisahh berhubungan badan berkomunikasi lagee dengan dia setelah lebih dari 15 tawunan ndak pernah ketemu.

sdn1klaten

Saiya juwega sempat terkesima kala berjumpa dgn teman masa SMP nyang duwelunya ndak ada apa-apanya bila dibandingkan dengan saiya begetoo pintar, kini malah duwa gelar keilmuan dari universitas terbaik di negeri inihh tersemat di namanya.

smpn1klaten

Ataohh teman sewaktu SMA nyang sempat jatuh tertimpa tangga sampe terlunta-lunta hidupnya bisahh bangkit kembali menjadi superwomen pengusaha batik plus nyambi jadihh Dosen di sebuwah universitas swasta.

sman1klaten

Jahh…. selalu ada cerita nyang menakjubkan, setiyap ketemu(an) ama teman lama.

Mengenang masa lalu dengan segala pernak-perniknya, baik nyang suka-suka bergembira-ria ataohh nyang pilu tersedu-sedu menyayat kalbu (menurut saiya) perlu juwega dilakukeun. Karena dari situlah (saiya) bisahh belajar menghargai hidup dan kehidupan. Ataohh lebih tepatnya, dengan mengenang masa lalu saiya jadihh sadar kalo saiya kini sudah tuwa.:mrgreen:

Kalo menurut Sampiyan gemana…??

Apakah Sampiyan mo ngajak reunian dgn saiya..??

****

Selamat malam hari Kisatpam Kisanak, apakah pintu masa silam Kisandal Kisanak sudah terkunci dengan rapat…??!

[*Plethak! Dilempar majalah Tempohh Doeloe*]

7 Tanggapan

  1. aku add friend ya om..
    *di kemplang*

  2. Seperti kata Rhoma Irama “Begadang Jangan Begadang”, demikian juga “Mengenang Masa Lalu”, boleh saja asal ada perlunya, terutama untuk memperluas atau menjaga silaturahmi. Orang bijak bilang Luas dan eratnya silaturahmi mendekatkan kita pada rejeki (Iya gitu??) meski untuk yang habitatnya di pelayanan masyarakat atau abdi negara, kaitan antara silaturahmi dan rejeki kalo dihubungkan, bisa nyerempet-nyerempet KKN yang ujung-ujungnya KPK.

  3. @ ulan :
    Silakan…
    *ditabok*

    @ aparats :
    Wahhh…. yaa endaklah. Mengenang entuuh beda dgn begadang, karena mengenang entuhh selalu ada perlunya.😆
    *lhahhh…. kok sampe KPK segala..??*

  4. 🙂
    Kalo Memasang Kenang (an) Lalu analog gak Pi?

    Emang belajar bisa dari mana aja… dari sekarang ke belakang kalo dalam rentang waktu. Dan semua peristiwa memberikan pembelajaran beda-beda, tinggal darimana sudut pandang kita. Dari situ minimal sedikit lebih siap, syukur2 banyak lebih siapnya bwat menempuh perjalanan dari sekarang ke depan… Halah!

    *modemanggutmanggut:on*

  5. @ dhoni :
    Kosikkkk… mangsude peristiwa sing endi ki Le??:mrgreen:
    Ehh…. ning kowe hebat kok Le. Huebat tenan.

  6. huahahahahaha….iki datang lgsng ke TKP to pak??

  7. Mengenang ms lalu mmg perlu, Pak, tp mesti ada batasnya, yaitu kemanfaatan. Kalo dr mengenang itu justru akan menimbulkan rasa sakit, benci, menumbuhkan dendam lama ato penyakit hati lainnya, waah kyknya mubadzir. Tapi kalo dari mengenang itu bs timbul rasa syukur dan energi positif lainnya, itu perlu…
    Salam kenal, Pak….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: