Ke Kaliurang Nengok…..Wara!

…. critanya pagi tadihh saiya jalan ke kaliurang.

Lhahh…. kok bisahh??

Yaa… bisahh ajahh tohhh, emang kenapa?

Haaa… jam kantor kok kelayapan sampe sanahh?

Entar duwelu Boss…, saiya kesanahh dalam rangka tugas. Jadihh bukan kelayapan seperti nyang Situhh pikirkan.

Emang apahh nyang saiya pikirkan..??

Haa..embohhh. Emang Situhh mikirin apahh sehh..??

Yahhh…. Seperti nyang Situhh pikirkan lahh…

Waadooohhh… kok jadihh mbulet ginihh sehh…

Habisnya… Situhhnya sehhh…

Wookeee… saiya jelaskan.

Situhhh teu Wara tohh..? Yupss…, Wanita Angkatan Udara. Suwatu korps di TNI Angkatan Udara nyang terdiri dari peyempuwan semuwa. Seperti Kowad (Korps Wanita Angkatan Darat) dan Kowal (Korps Wanita Angkatan Laut)-lahh. Lhohh… kok dinamai Wara? Knapa ndak Kowara seperti nyang laennyahh..?? Begonohhh….

Emang ada perbedaan prinsipil mengenai Wara enihh, bila dibandingkan dengan korps wanita di angkatan lain (…mangsudnyahh Kowad dan Kowal). Kalau di angkatan lain (AD/AL), anggota-angota wanitanya menjadihh satuhh korps tersendiri dan merupakan kompi/batalyon ataupun (mungkin) resimen nyang berdiri sendiri. Tapihh kalau wanita militer di TNI AU endak. Itulahh kenapa wanita militer di TNI AU cuwekup dinamaihh Wara ajahh bukan Kowara.

Pada tawun 1963, untuk perma kalinya TNI AU merekrut wanita-wanita lulusan Sarjana Muda dari berbagai jurusan untuk dijadikan cikal-bakal Wara. Setelah diadakan berbagai macam ujian, nyang memenuhi persyaratan ada 35 orang. Namun karena susuwatu dan laen hal… maka ada 5 orang nyang ndak dapat meneruskan pendidikan dan latihan. Walhasil pendidikan Wara angkatan nyang pertama enihh, hanya diikuti oleh 30 peyempuwan. Pendidikannyahh sendiri diadakan di Kaliurang, Yogyakarta dan dimulai pada 10 Juni 1963.

Setelah 60 hari melaksanakan pendidikan, mangka berdasarkan Skep Menpangau No. 794/T-MKS/I/63 tahun 1963, ke-30 peyempuwan entuhh dinyatakan lulus dan ditetapkan sebagai anggota militer sukarela dengan pangkat Letnan Satu (2 0rang) dan Letnan Dua (28 orang). Selanjutnya, pada tanggal 12 Agustus 1963 di Pangkalan Adisutjipto ke-30 peyempuwan entuhh dilantik menjadi Perwira AURI . Dan pada akhirnya tanggal 12 Agustus entuhh ditetapkan sebagai HUT Wara.

Dalam perjalanannya, tempat pendidikan (sekolah) Wara nyang ada di Kaliurang entuhh… beberapa tawun belakangan enihh ndak diaktipkan karena kondisi Gunung Merapi nyang sering batuk-batuk dan bahkan pernah beberapa kali menyemburkan asap tebal nan panas, nyang terkenal dengan sebutan Wedhus Gembel. Mangka, pendidikan Wara di Kaliurang entuhh untuk sementara dipindahkan ke Lanud Adisumarmo (Solo).

Membaiknya Gunung Merapi dan masih suweger-bugernya Mbah Marijan (indikasi: sering didapuk jadihh bintang iklan) serta akan dikembangkan pendidikan Wara di masa mendatang oleh TNI AU, maka beberapa saat lagi tempat pendidikan nyang adahh di Kaliurang entuhh akan dihidupkan kembali.

Pergeseran dari Solo dah dimulai dan direncanakan pada bulan September entar… pusat pendidikan Wara akan kembali menggunakan Kaliurang sebagai BaseCamp, Nahh…, dalam rangka entuhhlah saiya tadi pagi jalan-jalan ke sanahh.

Sebagai Perwira nyang berkuwasa penuh bertanggung jawab atas kelancaran komunikasi nyang adahh di Lanud Adisutjipto mangka saiya perlu kesanahh untuk mempersiapkan jaringan komunikasinya supaya dari sanahh bisahh terhubung dengan Lanud Adisutjipto nyang berjarak ndak kurang dari 25 kilometeran entuh. Dan clear! Tahab pertama untuk urusan komunikasi nyang menjadi tanggung jawab saiya ndak ada masalah. Duwa saluran PTT Telkom plus radio komunikasinya dah ready, tinggal diadakan sedikit sentuhan supaya bisahh lebih ready pada saatnya entar.

Repeater nyang saiya pasang di Bukit Pathuk Nggunung Kidul (nggamblok ama tiang antenenya Metro TV) bisahh kebuka dengan HT nyang power-nya cuman 3 Watt-an. Louds and Clear! Sementara untuk saluran tilpunnya tinggal narik kabel ajahh. Untuk pengembangannya, sekarang baru saiya susun untuk mintak ke satuan atas. Mengnurut saiya, minimal disanahh perlu disediakan PABX mini-lahh untuk lebih yahud-nya komunikasi dengan Laud Adisutjipto sebagai satuwan induk.

Karena belum sempat makan pagi, maka untuk ngeganjel perut nyang udah mulai keroncongan…. setelah tuntasnya pekerjaan, saiya dank e-6 anggota saiya mampi ke Jadah-Tempe-nya Mbah Carik nyang letaknya ndak jawuh dari lokasi Sekolah Wara tersebut. Karena masihh lapar juwega… akhirnya saiya putuskan mampir ke warung Sate Kelinci dalam perjalanan pulangnya.

Jeprat-jepret… phota-photo pun saiya lakukan. Dan kapan-kapan akan saiya bikin postingannya buwat nambahin katagori kuliner di blog saiya enihh. Sabar yakk… :mrgreen:

*Nihhh… beberapa skrinnyutnyahh….

Sekolah-Wara

sekolah-wara2

Iklan

24 Tanggapan

  1. so you, really you: saiyya… woookkkkeee…. very structured as usual 🙂

  2. liat foto warung jadahnya bikin kangen ama tempatnya

  3. @ Zaki :
    Hueee…heee… begidulah saiya sekarang Kikkk. Ndak juwelas :mrgreen:

    @ Masgolek:
    Iyakk…, adem.

  4. Mas,tanya dunk..

    Swaktu pndidikan wara,prnah ga da kjadian tindak pelecehan trhadap juniorNy dr senior laki2??

    Sya prnah dnger,saat tes pntukir pusat bwt wara d solo para senior bleh mengerjain juniorNy smpe malu abis…
    Tu dlam bntuk pa ya?

    Tlong d balas ya..
    Thanx..

    • Sampai sekarang saiya belum pernah mendengar kejadian seperti yg sampiyan tanyakan (pelecehan), karena memang belum pernah ada yg dikasusin karena kejadian tersebut.

      Kalo ngerjain… dimanapun pendidikannya, yg namanya senior (emang) selalu ajahh ngerjain juniornya. Ndak hanya di militer, bahkan di ospek pun demikian pula kan?!

      Dikerjain itu adalah salah satu latihan untuk membentuk mental. Saiya sendiri ketika menjalani pendidikan pembentukan (dari sipil ke militer) ndak pernah memikirkan yg namanya malu (dikerjain senior), karena emang ndak sempat mikirin. Yang ada cuman melaksanakan perintah.

      Yang jelas di pendidikan militer, dilarang keras melakukan pelecehan dalam bentuk apa-pun. (apalagi pelecehan sexual). Apabila itu terjadi… tentu pelakunya akan diproses, dihukum dan sudah pasti akan dipecat.

      Jahh… “dikerjain” di semua pendidikan pasti akan ada. Bentuknya bisa bermacam-macam dan yang pasti selalu dalam batas kewajaran dan tidak boleh (dilarang) ada pelecehan dlm bentuk apa-pun. Yang jelas…. semuanya ada aturannya.

  5. Tengkiu infoNy pak..

    Oia..tnya lagi ya..,

    Gaji lu2san bintara wara brapa ya taon ni + tujangan2 lain??

    Sring2 tnya bleh ga?
    Thenx,,

  6. ijin pak,
    Mw tny,..
    Sy brd0misili di jayapura,kata tman2 sy di lanud sini,tdk bisa tuk daftar wara,..haruz k lanud hasanudin.. Knapa bgtu ya pak?? Sdangkan klw yg bintara n karbol koq bs?
    Klw mw jd wara tu susah apa gak ya pak??
    Makacie sblumnya..

  7. @ Aztrid:
    Memang demikian, karena Tempat Pendaftaran Wara “sementara ini” hanya dibuka di :
    1) Lanud Halim Perdanakusuma di Jakarta, DKI Jaya.
    2) Lanud Sulaeman di Bandung, Jawa Barat.
    3) Lanud Adi Sutjipto di D.I. Yogyakarta.
    4) Lanud Abdul Rachman Saleh di Malang, Jawa Timur.
    5) Lanud Sultan Hasanuddin, Makkasar.
    6) Lanud Medan, Sumatra Utara
    ** Jadi karena yg terdekat dari Papua adalah Makassar dari ke-6 tempat pendaftaran tsb, maka itulah alasan logisnya kenapa harus ke Hasannudin (MKS).

    Kenapa di Jayapura ndak ada…., mungkin belum ajahh. Untuk lebih jelasnya, silakan adik klik tautan ini :
    [ http://www.tni-au.mil.id/content.asp?contentid=4725 ]

  8. Mas,kuk prtnyaan sya lum d jwb??

  9. Kalau saja waktu bisa tak putar pingin bgt masuk ke bidang ini tp yah udah tuwa terlambat sdh.
    Btw mas jadi office girl saya jg mau. bis angelamar kerja ngga yah di situ?

  10. Jangan Mbak. Saiya ajah ndak mau jadi wara :mrgreen:

  11. sya mw tanya pak,
    apakah tes msuk renang harus bsa brenang?
    trus hrus pnya fisik yang kuat jg ya?
    susah gak sih msuk wara?
    sbenrnya sya pgn msuk wara. .

  12. taun ini saya ikut tes wara , doakan yya ?
    mas / mba , tahun kemarin brp jumlah pendaftar wara di lanud halim prdnaksama ? mhon info , lalu brp yg diterimanya ? trims

  13. Lebih bagus memang DIK di tempat asalnya,Dik wara 3 angkatan yang lalu cukup tidak berhasil dengan kenyataan ang. wara sekarang tidak mempunyai mental yang benar2 mencerminkan seorang milter………………saya dukung kembalinya DIK wara di Kaliurang…

  14. apa mungkin TNI AU dapat menandingi kekuatan militer negara lain; sedangkan alutsista yg dimiliki masih sangat terbatas?????????????

  15. Mas, bisa jelasi ke saya, bagaimana prosedurnya rekruitmen wara untuk jadi Penerbang TN-AU?
    Terus terang saya bingung krn dari info yang saya dapat, Penerbang TNI-AU semua berasal dari golongan perwira dan pembentukan perwira umumnya dari AAU yang nota bene adalah pria…

  16. mas, apa wara cm nrima lulusan SMA ??saya mahasiswa D3 manajemen informatika semester 5, bisa nggak ya saya ikutan wara dg ijazah D3 ??tolong di jawab ya mas, terima kasih sebelumnya

  17. mas, saya mau tanya nih, wara nrima lulusan D3 gk ya?jurusan manajemen informatika,masa cm lulusan SMA aja ??

  18. WARA tuh batas umur nya untuk terakhir daftar berapa pak…..,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: