Ngowos Tentang Keyakinan

Jahh…. kadang posisi emang menentukan rejeki. Tapihh, jangan keburu nuduh nyang ndak-ndak duwelu. Masalahhnya… ndak semuwa nyang berada di “posisi puenaak” entuhh, rezeki nyang didapat dari hasil berbuwat curang, mengkorup atohh memanfaatkan “posisi puenaak” entuhh (baca:jabatannya).

Positif thinking ajahh, mungkin emang di tubuhnya mengalir darah juragan kepunyaan ortu atohh mertuwanya… sapa teu? Yaa… ndak??! Jahh… kalo-pun ada nyang curang, mudah-mudahan ajahh cepat disadarkan. Jika ndak sadar-sadar….. saya yakin mereka nantinya akan mangslup neraka, ndak di surga.

Surga, Neraka, Pahala dan Dosa

Soal surga dan neraka inihh bagihh buwanyak manungsa terkadang ndak begidu mendapat perhatian dan lebih sering menghadirkan perkataan “Kumaha entar ajahh dahhh”. Percaya sehh percaya….., tapihh mungkin karena ndak kasat mata, mangka para manungsa inihh (kadang) sering melupakan penggambaran dari nyang namanya reward and punishment enihh.

Seandainya ajahh pahala itu kayak makanan nyang super lezat nyang ndak menggemukan meski dimakan berulang-ulang atohh bak uwang nyang panjangnya meter-an dan ndak adah nomor serinya plus ndak mengenal negara…, mungkin para manungsa seperti kita-kita enih akan mengejarnya sampai hembusan napas nyang terakhir.

Seandainya pula dosa itu bak hukuman mati nyang ngeksekusinya dgn cara disayat-sayat (tubuhnya) menggunakan cutter nyang setajam silet sampe modyarrr, nyang langsung diberlakukan sedetik sehabis berbuwat (dosa), mangka mungkin juwega para manungsa seperti kita-kita enihh pun akan menghindarinya sampai ajal merenggang dari raganya.

Sayangnya ndak demikian. Surga, neraka pahala dan dosa entuhh hanya bisahh dilihat dengan keyakinan bewukan dgn mata.

Meyakini Keyakinan Menggunakan Panca Indera

Keyakinan ituhh adanya di hati. Ndak isahh di-logika-kan, tapihh bisahh menimbulkan kekuwatan nyang maha dasyat. Sesuwatu nyang ada di hati, biyasanya emang suwesyah untuk dibicarakan. Bahkan untuk melukiskan ajahh…. sering ndak pernah tepat benar.

Walau adanya di dalam hati, namun keyakinan entuhh ndak serta merta kekal sifatnya. Ia bisahh ajah berubah. Dan panca indera nyang lainnya-lah nyang menyebabkannya. Kala semuwa indera nyang lainnyah ituhh bekerja dgn optimal, maka selalu ajahh ada nyang dapat mempengaruhi keyakinan.

Misalnyahh ajahh, nyang namanya manungsa pada mempunyai keyakinan bahwa nyang namanya bola ituhh bentuknya bulat. Enihh ndak terbantahkan. Tapihh ketika matanya nyang merupakan salah satuhh dari panca indera nyang dimiliki manungsa entuhh dibuka dgn benar, maka keyakinannya akan bentuk bola entuhh (selalu) bulat mendadak sontak akan berubah manakala melihat bola rugby. Ternyata bentuknya ndak bulat, tapih lonjong bokkkk. Apalagihh waktu liat bola nyang kempes, bentuknya malah ndak beraturan sama sekalee!

Menyakini keyakinan dgn membabi-buta, tanpa terlebih duwelu mengoptimalkan peranan dari panca indera adalah sebuwah kesalahan elementer nyang selalu dan selalu dilakukan oleh kebanyakan makhluk Tuhan nyang namanya manungsa enihh. Mangkanya ndak heran kalo para manungsa sering men-judgement segala sesuwatu dengan sewuenak-wudelnya.

Lhahh…. lhawong matanya ajahh ndak pernah dibuka dgn benar, trus telinganya juwega penuh dgn kotoran…. kok yaa bisah-bisahnya yakin bahwa keyakinan nyang dimilikinya ituhh paling benar sendiri. Kalo ituhh ndak membuwat kerusakan dan keonaran sehh “it’s doesn’t matter”-lah. Tapihh apahh nyang terlihat selama enihh…??!

Menggapai Harapan dengan Keoptimisan

Jahh… mudah2an ajahh kita-kita ndak ikut ngambil peranan atas kerusakan dan keonaran nyang selama enihh sering terjadi di negeri nyang katanya penduduknya paling ramah seduniya inihh. Kalo-pun nyang mbaca postingan inihh ada nyang ikut ambil bagian, mudah2an kedepan bisahh lebih bijaksana lagee dan dapat mengoptimalkan panca indera nyang dimilikinya.

Eniiiiweeeeii…., percaya ndak bahwa merubah keyakinan nyang buruk-buruk dan menggantinya dengan nyang baik-baik dapat meningkatkan kadar ke-optimis-an ..?? Jahh… kenapa juwega ke-optimis-an perlu ditingkatkan kadarnya…, emang buwat apahh…??

Lhahhh da lahhh…. entuhh harus coii. Apahh kita ndak punya angan-angan dan harapan nyang indah-indah..?? Tentu punya khan…?? Laluuu…, apahh bisahh semuwa itu diwujudkan dgn hanya mengandalkan ke-optimis-an nyang alakadarnya…?? Manaaa mungkin…, iyaaa ndak…??! Olehh karena entuhh…. sebaiknya kita emang harus dan kudu wajib selalu membumbung-tinggikan ke-optimis-an nyang ada pada diri kita.

Apahh nyang terjadi dan nyang dialami selama enihh emang ndak serta merta bisahh dilupakan begidu ajahh. Karna, nyang terjadi dan nyang dialami kemaren-kemaren entuhh…. sudah barang tentu imbasnya masihh akan terasa, bahkan (mungkin) sampai sekarang. Melupakan kejadian masa lalu bagi sebagiyan manungsa adalah action nyang dipilih untuk memulai kehidupan nyang baru. Tapihh benarkah?? Kalo saiya sendiri lebih memilih apahh nyang saiya alami di masa lalu entuhh… saiya jadikeun bahan buwat ngoreksi diri.

Jahh… untuk mengoreksi diri emang ndak mudah. Tapihh kalo dilandasi dengan keyakinan nyang suwengguh-suwengguh… saiya yakin bakalan bisahh melakukannya. Buwekannya… ndak ada nyang ndak mungkin di duniya inihh? Lageeannn…, buwekankah keyakinan entuhh bisahh menimbulkan kekuwatan nyang mahaa dahsyat…??

Nahh… adalahh hak sapahh aja untuk ndak percaya dgn apa nyang saiya omongkan inihh. Tapihh ibarat kata “Anjrit menggonggong-lahh…. kapilahh tetap akan cuwex”. Nyang juwelasss.., saiya akan selalu mencoba untuk menumbuhkan keyakinan nyang baik-baik ajahh. Biyar kadar ke-optimis-an saiya bisahh senantiyasa saiya bumbungtinggikan, agar angan-angan dan harapan nyang indah-indah nyang saiya impikan bisahh saiya wujudkan. Sampiyan sendiri… bagemana sodara-sodara..??

*Haiiyaahhh… ngomong apahh sehh saiya enihh??*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: