Mengenang Peristiwa 27 Juli… (lagi)

Beratus pasukan berseragam itu… dgn langkah nyang mantabs penuh keyakinan meringsek masuk ke sebuah halaman. Mereka tidak terpengaruh dengan situasi sekitar. Pandangannya lurus ke depan. Tatap matanya tajam bak mau menelan apa saja nyang ada didepannya. Ndak ada rasa takut sedikitpun. Nyang ada cuman “Siaapp” melaksanakan apa nyang diperintahkan. Hari entuhh emang ndak seperti biasanyahh. 3 angkatan perang Republik ini plus Polisi bergabung menjadi satu. Merapatkan barisan dan langkahnya-pun sama. Serempak..!!!

Orang-orang disekitarnya hanya bisa mlongo-terdiam-takjub… dan ndak isahh berbuat apa-apa melihat segerombolan aparat muda nyang ndak kenal rasa takut entuhh. Jahh… ndak hanya berpuluh-puluh….tapi beratus-ratus….!!!***

Jakarta pagi itu memang sangat cerah. Langitnya-pun nampak biru. Hanya sedikit awan putih nyang berarak diatasnya. Sinar matahari nyang berkilauan menembus langsung ke bumi ibu-kota tanpa penghalang. Hawa panas sang surya bercampur dengan pantulan rasa nyang sama dari jalan beraspal.

Nampak keringat mengalir di wajah para aparat muda nyang jumlahnya beratus-ratus entuhh. Bukan kecapekan nyang terlihat, tapihh juwestru kegarangan wajah mereka lebih memancar, meski dari pagi…. jauh sebelum hajatan itu dimulai… mereka sudah siap di depan halaman, tempat seorang pimpinan Republik enihh bertahta.

Adalah sebuah kesuksesan dalam melaksanakan tugas nyang diemban… membuat mereka mampu bertahan dari berbagai macam rintangan. Sebuah kebanggaan nyang ndak mungkin hilang dari ingatan.

Akhirnya…. kami dilantik jadi seorang Perwira. Saat entuhh, 27 Juli 1995. 4-belas tahun nyang laluhh

Selamat kawan. Saiya ucapkan selamat buwat semuanya nyang telah menyelesaikan pendidikan di akademi militer masing2 angkatan. Saiya yakin, saat itu… kawan-kawan (…termasuk saiya) diliputi rasa bangga nyang ndak ternilai harganya. Kini… setelah 4-belas tahun berlalu, masikah kebanggaan entuhh sama rasanya seperti ketika pertama kali dilantik kala itu..??

Hmmm… semoga ajahh kita semuwa masih merasakan kebanggaan entuhh. Jahh… meski adahh penurunan rasa, mudah-mudahan ndak sampai hilang-lenyap…ndak berbekas. Dan semoga juwega… kita akan selalu mencintai Republik ini. Apapun wujudnya.

Kawan, jika ndak ada hari itu… maka kita ndak akan berjalan sejauh ini. Seandainya kita ndak berdiri di halaman Istana kala itu… mungkin saja kita ndak akan jadi apa-apa. Dan kalo saja kita ndak ngambil keputusan saat itu…. bisa jadi kita ndak akan mendapatkan apa nyang kita dapat seperti pada hari ini. Bersyukur adalah cara nyang paling tepat nyang seharusnya kita lakukan untuk semuwa entuhh. Apapun…. jahh… apapun nyang telah berlaku pada diri kita.

Karier memang harus diburu. Pangkat tertinggi-pun juwega harus dikejar. Tapihh… nyang perlu kita ingat adalah….. tidak dengan meng-halal-kan segala cara.

Sekali lagi, selamat kawan. Saiya doakan… dimanapun kawan berada dan jabatan apapun nyang sekarang ini kawan jabat… semoga kawan-kawan selalu diberi kesuksesan dan selalu bisahh menjaga amanah. Amiin.

Iklan

4 Tanggapan

  1. kirain mau membahas soal peristiwa 27 Juli 1996 om….

  2. Sukses selalu kawan…mudah2an Tuhan YME selalu memberikan bimbingan dalam melaksanakan kewajiban kita pada Negara dan Bangsa yang kita banggakan. NKRI Harga Mati….Amiin…….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: