Kambing Muda (Pertama tentang Kuliner)

Prologue

Makanan berbahan utama daging kambing enihh emang banyak ragamnya. Misalnya, di daerah saiya ajahh… ada nyang namanya sate, sop, gulai, tongseng, tengkleng… sampai nasi goreng pun anda nyang pake nama nasi goreng kambing. Meski berbahan dasar sama, tapihh karena adanya perbedaan cita-rasa mangka emang ada baiknya kalo nama masakan berbahan dasar kambing entuhh dibedakan. Bukan apahh-apahh sehh…. untuk memudahkan dalam peng-order-an ajahh.

Pada dasarnya, makanan nyang berbahan dasar kambing enih emang enak bin lezat. Apalagee kalo cara masaknya benar. Ndak heran kalo buanyak nyang suweka. Kalo pun ada nyang ndak suweka, saiya yakin… ke-endak-sukaannya entuhh biyasanya karena dilarang atau sengaja ber-pantang bukan pyuurrrr… karena ndak suka. Misalnya ajahh pada orang2 nyang punya penyakit darah tinggi.

Jahh… daging kambing emang berpotensi menaikan tekanan darah, jadihh daripada setelah makan terus lewat, maka “terpaksa”-lah… mereka mengatakan bahwa ndak suka kambing. Bukan begetoo…. bukan??? ­čść

Alhamdulillah wa syukurilah…lah, hasil tes laborat saiya ndak meng-indikasi-kan kalao saiya terjangkit hipersextensi. Bahkan kadar gula darah dan kolesterol saiya maseh normal, ndak bermasalah. Jadihh saiya diijinkan untuk bertindak makan sewuenak-wudel saiya aleas ndak ada masalah kalo mo makan makanan nyang berbahan dasar apahh ajahh. Ndak terkecuali… makan makanan nyang berbahan-dasarkan kambing enihh.

Nahh, untuk mengawali postingan saiya tentang kuliner di blog ndak juwelas enihh… saiya mulai dari kota kelahiran saiya, Klaten! Dan berikut enihh hasil nglayap saiya ber-hunting cewek makanan…

Baca lebih lanjut

%d blogger menyukai ini: